Beranda Berita Internasional Resolusi PBB Gelar Voting, Terkait Rusia Kuasai 4 Lokasi Ukraina, China Abstain

Resolusi PBB Gelar Voting, Terkait Rusia Kuasai 4 Lokasi Ukraina, China Abstain

346
0
Voting Resolusi PBB
Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzya berbicara di Dewan Keamanan PBB di New York pada 30 September 2022 [Andrew Kelly/Reuters]

DETIKEPRI.COM, Resolusi menyerukan kecaman terhadap referendum ‘ilegal’ di Ukraina dan bagi negara-negara untuk tidak mengakui perubahan perbatasan. Rusia telah menggunakan hak vetonya di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menggagalkan rancangan resolusi yang berusaha mengutuk pencaplokan wilayah Ukraina.

Tetapi bahkan teman dekat Moskow, China dan India, memilih untuk abstain daripada memilih menentang resolusi yang mengutuk tindakan terbaru Kremlin di Ukraina.

Duta Besar Amerika Serikat untuk PBB Linda Thomas-Greenfield memperkenalkan resolusi pada pertemuan Dewan Keamanan pada hari Jumat yang meminta negara-negara anggota untuk tidak mengakui status Ukraina yang berubah dan mewajibkan Rusia untuk menarik pasukannya.

Sebelumnya, pencaplokan terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II dilakukan ketika Presiden Rusia Vladimir Putin memproklamirkan kekuasaan Rusia atas empat wilayah yang membentuk 15 persen wilayah Ukraina.

Resolusi tersebut, yang disponsori bersama oleh AS dan Albania, menyerukan kecaman terhadap referendum “ilegal” yang diadakan di bagian Ukraina yang diduduki Rusia dan agar semua negara tidak mengakui perubahan apa pun pada perbatasan Ukraina.

Resolusi itu juga meminta Rusia untuk segera menarik pasukan dari Ukraina, mengakhiri invasi yang diluncurkan pada 24 Februari.

Sepuluh negara memberikan suara mendukung resolusi tersebut, sementara China, Gabon, India, dan Brasil abstain.

“Tidak ada satu negara pun yang memilih Rusia. Tidak satu pun,” kata Thomas-Greenfield kepada wartawan setelah pertemuan itu, seraya menambahkan bahwa abstain “jelas bukan pembelaan Rusia”.

Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia, yang mengangkat tangannya untuk menunjukkan satu-satunya suara menentang resolusi tersebut, berpendapat bahwa daerah-daerah, di mana Moskow telah merebut wilayah dengan paksa dan di mana pertempuran masih berkecamuk, memilih untuk menjadi bagian dari Rusia.

“Tidak akan ada jalan untuk mundur karena rancangan resolusi hari ini akan mencoba memaksakannya,” kata Nebenzia dalam pertemuan itu.

Duta Besar Ukraina untuk PBB Sergiy Kyslytsya mengatakan satu tangan yang menentang resolusi itu “sekali lagi bersaksi tentang isolasi Rusia dan upaya putus asanya untuk menyangkal kenyataan dalam komitmen bersama kita, mulai dari piagam PBB”.

Utusan Inggris, Barbara Woodward, mengatakan Rusia telah “menyalahgunakan hak vetonya untuk membela tindakan ilegalnya” tetapi mengatakan aneksasi itu “tidak memiliki efek hukum”.

“Ini adalah fantasi,” tambahnya.

James Bays dari Al Jazeera, melaporkan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, mengatakan dalam menanggapi resolusi tersebut perwakilan Rusia “terdengar tidak percaya”, dan tidak mengherankan bahwa Rusia kemudian menggunakan kekuasaannya sebagai anggota tetap Dewan Keamanan untuk memveto resolusi.

“Tetapi perlu dicatat bahwa empat anggota dewan lainnya memutuskan untuk tidak mendukung resolusi tersebut, dan malah abstain – China, Brasil, Gabon, dan India,” kata Bays.

“Tepat setelah invasi Rusia ke Ukraina, ketika Majelis Umum PBB memberikan suara pada awal Maret, 141 negara memilih untuk menyesalkan tindakan Rusia. Setelah pemungutan suara Dewan Keamanan, dan abstain, beberapa akan bertanya apakah mungkin untuk mencapai tanda air yang tinggi lagi, ”katanya.

Beijing tidak nyaman

China abstain dari pemungutan suara pada resolusi tersebut, tetapi juga menyuarakan keprihatinan tentang “krisis yang berkepanjangan dan meluas” di Ukraina.

China telah tegas di pagar atas konflik di Ukraina, mengkritik sanksi Barat terhadap Rusia tetapi berhenti mendukung atau membantu dalam kampanye militer Moskow, meskipun kedua negara menyatakan kemitraan strategis “tanpa batas” pada bulan Februari.