Beranda Internasional Trump dan istrinya Melania dinyatakan positif COVID-19

Trump dan istrinya Melania dinyatakan positif COVID-19

83
Presiden AS Donald Trump dan istrinya Melania telah didiagnosis dengan COVID-19 [Ken Cedeno / Pool via EPA]

DETIKEPRI.COM, WASHINGTON – Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa dia dan istrinya Melania telah dites positif COVID-19 dan berada di karantina, setelah Hope Hicks, salah satu penasihat terdekatnya, dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut, dan setelah berbulan-bulan meremehkan tingkat keparahan pandemi. yang telah membunuh lebih dari 200.000 orang di Amerika Serikat.

Dalam sebuah Tweet, Trump mengatakan dia dan Melania akan “melalui ini bersama-sama”. Ibu Negara mengatakan mereka berdua “merasa baik” dan dikarantina di rumah.

Trump sendiri mengonfirmasi diagnosis Hicks dalam Tweet sebelumnya ketika dia mengungkapkan bahwa dia dan Melania sedang menunggu hasil tes mereka sendiri.

Di usia 74 tahun, Trump dianggap berisiko lebih tinggi terkena virus bukan hanya karena usianya, tetapi karena ia dianggap kelebihan berat badan. Dia tetap dalam kesehatan yang baik selama waktunya di kantor meskipun, selain bermain golf secara teratur, dia tidak diketahui berolahraga secara teratur atau mengikuti pola makan yang sehat.

“Setiap orang memiliki reaksi yang berbeda terhadap virus, tetapi secara umum kelompok usia yang lebih tua lebih berisiko,” kata Dr Jason Wang, Direktur Pusat Kebijakan, Hasil dan Pencegahan Universitas Stanford, kepada Al Jazeera. “Itu sangat tergantung pada orangnya.”

Hicks bepergian secara teratur dengan presiden di Air Force One dan, bersama dengan pembantu senior lainnya, menemaninya ke Cleveland untuk debat presiden pertama dengan Demokrat Joe Biden pada hari Selasa.

Dia juga bersama Trump di acara kampanye di Minnesota pada hari Rabu dan terbang kembali ke Gedung Putih bersamanya dengan helikopter Marine One setelah rapat umum. Sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Hicks menderita gejala virus corona, yang biasanya termasuk demam dan batuk.

Koresponden Gedung Putih Al Jazeera Kimberly Halkett, berbicara dari AS, mengatakan masalahnya sekarang adalah berapa banyak orang lain di pemerintahan yang mungkin terpapar virus tersebut.

Tinggalkan Balasan