Beranda Berita Kematian Akibat Coronavirus, Terjadi Lonjakan Besar, Berikut Update Terbarunya

Kematian Akibat Coronavirus, Terjadi Lonjakan Besar, Berikut Update Terbarunya

0
Petugas medis menyemprot warga negara Indonesia dengan antiseptik saat mereka tiba dari Wuhan, dan sebelum memindahkan mereka ke pangkalan militer Kepulauan Natuna untuk dikarantina [Antara Foto / via Reuters]

DETIKEPRI.COM, CHINA – Korban pertama diluar China yang meninggal akibat virus Corona, baru di konfirmasi yang berasal dari Filipina hari Minggu (02/01/2019) waktu setempat. Seorang pria berusia 44 tahun dari pusat kota Wuhan di Cina, yang merupakan kota awal penyebarakan penyakit tersebut.

Jumlah korban tewas di China telah meningkat sedikitnya 304 Korban meninggal, seperti yang disampaikan pemerintah Cina, sementera itu 14.380 lainnya dalam kondisi terinfeksi.

Negara-negara lain telah melakukan evakuasi warganya yang berada di kota Wuhan Provinsi Hubei, dan tidak sedikit negara juga melakukan pembatasan perjalanan yang luar biasa dari beberapa maskapai penerbangan dan telah menangguhkan penerbangan dari dan ke China.

Berikut ini perkembangan terbarunya :

Minggu, 2 Februari

Twitter melarang situs web pasar keuangan karena informasi yang salah

Twitter telah melarang situs web pasar keuangan Zero Hedge dari platform media sosial setelah menerbitkan sebuah artikel yang menghubungkan seorang ilmuwan Cina dengan wabah coronavirus.

Zero Hedge mengatakan pada awalnya mereka berpikir penangguhan itu dipicu oleh sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Jumat tentang susunan virus corona. Tetapi dikatakan kemudian mengetahui bahwa Twitter telah menerima keluhan dari situs web berita online BuzzFeed atas artikel terpisah.

BuzzFeed mengatakan Zero Hedge telah merilis informasi pribadi seorang ilmuwan dari Wuhan dalam sebuah artikel yang membuat tuduhan tentang virus corona yang telah diramu “sebagai bioweapon.” Artikel itu berjudul “Apakah Orang Ini Di Balik Pandemi Global Coronavirus?”

Sumber : Ajazeera

Warga Brazil di Wuhan meminta bantuan untuk meninggalkan Wuhan

Sekelompok warga Brasil yang terjebak di Wuhan mengirimi Presiden Jair Bolsonaro sebuah video yang memohon bantuan untuk pulang.

Membaca dari surat tertanggal 30 Januari, mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka bersedia dikarantina ketika mereka kembali.

“Ketika kami menulis surat ini, tidak ada kasus yang dikonfirmasi dari coronavirus atau gejala infeksi,” kata salah satu kelompok.

Pemerintah Brazil mengatakan sedang mempelajari kemungkinan memulangkan warga Brazil dari Wuhan tetapi Bolsonaro mengatakan pada hari Jumat bahwa untuk melakukan hal itu, sebuah undang-undang harus disahkan yang menjamin bahwa orang-orang seperti itu akan tetap berada di karantina ketika mereka kembali.

Tinggalkan Balasan