Beranda Berita Internasional 1.300 orang dinyatakan meninggal akibat Gempa 7,8 Magnitudo di Turki dan Syria

1.300 orang dinyatakan meninggal akibat Gempa 7,8 Magnitudo di Turki dan Syria

533
0
meninggal

DETIKEPRI.COM, TURKI –  Setidaknya ada 1.300 orang dinyatakan meninggal dunia akibat gempa yang terjadi di Turki dan Syria. Kekuatan gempa sebesar 7,8 Magnitudo.

Gempa berkekuatan 7,8 skala Richter telah menghancurkan wilayah di Turki tenggara dan Suriah utara.

Setidaknya 912 orang dilaporkan meninggal di Turki, sementara 467 orang meninggal di Suriah.

Presiden Turki Erdogan mengatakan jumlah korban tewas di negara itu telah meningkat menjadi 912.

Dia mengatakan 5.383 orang terluka di negara itu, menambahkan dia tidak bisa memprediksi seberapa tinggi jumlah korban akan meningkat.

Suhaib al-Khalaf dari Al Jazeera, melaporkan dari Harem di Suriah barat laut, mengatakan bahwa para penyelamat dengan panik berusaha menarik orang keluar dari reruntuhan.

“Setiap 10 menit, mereka mengeluarkan mayat,” katanya, seraya menambahkan bahwa puluhan orang dikhawatirkan terjebak.

“Kami mendengar sorakan orang-orang di atas reruntuhan; mereka [penyelamat] mendapatkan bayi yang tampaknya masih hidup dan dilarikan ke rumah sakit.”

Al-Khalaf mencatat bahwa sektor medis lokal “sudah habis” karena perang Suriah yang berlangsung lama.

“Orang-orang dirawat di rumah sakit, bahkan di koridor, dan ada kekurangan pasokan darah,” katanya.

Seorang wanita terjebak di bawah reruntuhan gempa. Seorang ayah memanggil anaknya.

Video telah muncul menunjukkan saat-saat putus asa saat operasi penyelamatan berlanjut di Turki dan Suriah.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah menawarkan bantuan kepada pemerintah Suriah dan Turki.

Rusia, yang bersekutu erat dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad, mempertahankan kehadiran militer yang signifikan di negara itu dan membantu dalam pertempuran berkelanjutan melawan kelompok oposisi. Putin juga memiliki hubungan yang kuat dengan Presiden Tayyip Erdogan dari Turki, anggota NATO yang tetap berusaha menengahi konflik antara Rusia dan Ukraina.

“Tolong terima belasungkawa mendalam saya atas banyak korban manusia dan kehancuran besar-besaran yang disebabkan oleh gempa kuat di negara Anda,” kata Putin dalam pesannya kepada Erdogan pada hari Senin.

Secara terpisah, Putin mengatakan kepada Assad bahwa Rusia berbagi “kesedihan dan rasa sakit dari mereka yang kehilangan orang yang mereka cintai” dan mengatakan Rusia siap memberikan bantuan.

Kementerian pertahanan Turki mengatakan angkatan bersenjata negara itu telah membangun koridor udara untuk memungkinkan tim medis dan penyelamat mencapai daerah yang dilanda gempa.

“Kami mengerahkan pesawat kami untuk mengirim tim medis, tim pencarian dan penyelamatan dan kendaraan mereka ke zona gempa,” pernyataan kementerian mengutip pernyataan Menteri Pertahanan Hulusi Akar.

Lira Turki mencapai rekor terendah baru dan pasar sahamnya jatuh setelah gempa bumi besar, menambah tekanan yang sudah ada sebelumnya dari dolar yang kuat, risiko geopolitik, dan kejutan inflasi.

Lira merosot ke 18,85 pada awal perdagangan sebelum menelusuri kembali sebagian besar penurunannya. Benchmark ekuitas utama negara itu turun sebanyak 4,6 persen dengan bank jatuh lebih dari 5 persen sebelum memangkas beberapa kerugian dengan indeks utama turun sekitar 2,5 persen pada hari Senin.

“Peristiwa tragis dengan bagian selatan Turki yang dilanda gempa kuat adalah sumber ketidakpastian tambahan menjelang pemilihan penting yang kemungkinan besar akan diadakan pada bulan Mei,” Piotr Matys, analis FX senior di In Touch Capital Markets, mengatakan kepada Reuters kantor berita.

Tanggap darurat besar-besaran Turki terhadap gempa bumi akan menjadi masalah kritis dalam pemilihan mendatang pada bulan Mei, yang akan memutuskan apakah Erdogan tetap menjadi presiden negara, serta susunan legislatif, Resul Serdar Al Jazeera melaporkan dari Istanbul.