Beranda Berita Internasional Pengadilan Swiss kembali buka kasus mantan bos FIFA Blatter dan mantan ketua...

Pengadilan Swiss kembali buka kasus mantan bos FIFA Blatter dan mantan ketua UEFA Platini

580
0
Mantan kepala sepak bola dunia dan Eropa sedang diadili atas dugaan pembayaran penipuan yang dilakukan pada tahun 2011 dan menghadapi hukuman
Blatter terlihat di layar ponsel saat ia tiba di Pengadilan Kriminal Federal Swiss [Fabrice Coffrini/AFP]

DETIKEPRI.COM, SWISS – Mantan kepala sepak bola dunia dan Eropa sedang diadili atas dugaan pembayaran penipuan yang dilakukan pada tahun 2011 dan menghadapi hukuman lima tahun penjara.

Pengadilan telah dibuka di Swiss melawan Sepp Blatter dan Michel Platini, yang pernah menjadi pemimpin sepak bola dunia dan Eropa, atas dugaan pembayaran penipuan.

Mantan presiden FIFA Blatter, 86, dan Platini, 66, muncul pada Rabu di Pengadilan Kriminal Federal di kota selatan Bellinzona, menyusul penyelidikan yang dimulai pada 2015 dan berlangsung enam tahun.

Pasangan ini sedang diadili atas pembayaran dua juta franc Swiss ($ 2,08 juta) pada tahun 2011 kepada Platini, yang saat itu bertanggung jawab atas badan pengatur sepak bola Eropa UEFA.

BACA JUGA :  Hobby Bersepeda, Yuk Keliling Jembatan Barelang, Dapat Paket Makan dan Berenang di HARRIS Resort Barelang Batam

Mantan pemain sepak bola Prancis yang hebat itu “mengajukan ke FIFA pada tahun 2011 tagihan yang diduga fiktif untuk (dugaan) hutang yang masih ada untuk aktivitasnya sebagai penasihat FIFA pada tahun 1998 hingga 2002”, menurut pengadilan.

Dia dan pensiunan administrator sepak bola Swiss Blatter bisa menghadapi hukuman lima tahun penjara.

Platini (tengah) dan pengacaranya tiba di Pengadilan Kriminal Federal Swiss [Alessandro Crinari/EPA]

Keduanya dituduh melakukan penipuan dan pemalsuan dokumen. Blatter dituduh melakukan penyelewengan dan salah urus kriminal, sementara Platini dituduh berpartisipasi dalam pelanggaran tersebut.

Pemeriksaan Blatter dijadwalkan pada hari Rabu, diikuti sehari kemudian oleh Platini, dan kesaksian akan dimulai.

Sidang akan berakhir pada 22 Juni, dan putusan diharapkan pada 8 Juli.

BACA JUGA :  Heboh Hujan Duit di Rasuna Said Jakarta

Kedatangan

Blatter tiba di pengadilan bersama putrinya Corinne dan duduk di barisan depan di pengadilan bersama pengacaranya Lorenz Erni.

“Saya dalam suasana hati yang baik dengan matahari yang indah yang ada di sini. Saya percaya diri karena saya tidak perlu menyalahkan diri saya sendiri,” kata Blatter saat tiba sebelum dimulainya persidangan. “Dibutuhkan dua minggu, jadi saya harus dalam suasana hati yang baik pada hari pertama.”

Platini dan tim hukumnya mengambil tempat berturut-turut di belakang Blatter. Prosesnya berlangsung dalam bahasa Jerman dengan terjemahan bahasa Prancis yang disediakan untuk Platini.

BACA JUGA :  Peredaran Rokok Tanpa Bandrol Menjadi Isu Hangat di Batam

“Saya yakin bahwa keadilan akan sepenuhnya dan definitif dilakukan kepada saya setelah bertahun-tahun tuduhan liar dan fitnah,” kata Platini dalam pernyataan sebelum persidangan dimulai.

“Kami akan membuktikan di pengadilan bahwa saya bertindak dengan sangat jujur, bahwa pembayaran sisa gaji adalah hak saya oleh FIFA dan sepenuhnya sah.”

Kasus ini terungkap pada tahun 2015 dan mengakhiri pemerintahan Blatter sebagai presiden FIFA dan kampanye Platini untuk menggantikannya.

Keduanya dilarang selama delapan tahun dari sepak bola oleh komite etik FIFA tetapi penangguhan mereka kemudian dikurangi oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga.

Blatter dan Platini telah memprotes ketidakbersalahan mereka, mengutip kesepakatan lisan dari tahun 1998.

SUMBER : ALJAZEERA