Beranda Berita Internasional Jelang COP27, Negara-Negara Afrika Tuntut Pendanaan Perubahan Iklim

Jelang COP27, Negara-Negara Afrika Tuntut Pendanaan Perubahan Iklim

489
0
Kekeringan
Bendungan kota yang mengering di Graaff-Reinet yang dilanda kekeringan, Afrika Selatan, pada 2019 [File: Mike Hutchings/Reuters]

DETIKEPRI.COM, AFRIKA – Benua Afrika hanya mengeluarkan sekitar 3 persen dari emisi CO2 global, namun merupakan salah satu yang paling terkena dampak perubahan iklim.

Para pemimpin dua lusin negara Afrika telah mendesak negara-negara kaya untuk menegakkan janji bantuan mereka sehingga benua itu dapat mengatasi dampak perubahan iklim yang tidak banyak disalahkan.

Para menteri Afrika membuat panggilan mereka dalam sebuah komunike pada penutupan forum tiga hari di ibukota Mesir Kairo pada hari Jumat dan dua bulan sebelum Mesir menjadi tuan rumah konferensi iklim penting COP27 di Sharm El-Sheikh pada bulan November.

Kami mendesak “negara-negara maju untuk memenuhi janji mereka terkait dengan iklim dan pendanaan pembangunan, dan memenuhi komitmen mereka untuk menggandakan pendanaan adaptasi, khususnya ke Afrika,” kata 24 pemimpin itu dalam sebuah pernyataan penutupan.

BACA JUGA :  Perubahan Iklim Membawa Berkah Bagi Korsel, Pisang dan Mangga Jadi Andalan

Benua Afrika hanya mengeluarkan sekitar tiga persen dari emisi CO2 global, kata mantan Sekjen PBB Ban Ki-moon minggu ini.

Namun negara-negara Afrika termasuk di antara mereka yang paling terkena dampak perubahan iklim, terutama kekeringan dan banjir yang memburuk.

Para pemimpin Afrika mengatakan bantuan keuangan diperlukan mengingat “dampak yang tidak proporsional dari perubahan iklim dan hilangnya alam di benua Afrika”.

Afrika tidak hanya memiliki “jejak karbon rendah”, kata mereka, tetapi juga memainkan peran kunci dalam menangkap gas rumah kaca, termasuk di Cekungan Kongo, yang merupakan rumah bagi hutan hujan tropis terbesar kedua di dunia setelah Amazon.

‘Pencabutan investasi mendadak dari bahan bakar fosil’

Komunike tersebut mendesak negara-negara kaya untuk memenuhi dan memperluas janji iklim, dan mengatakan negara-negara miskin harus dapat berkembang secara ekonomi sambil menerima lebih banyak dana untuk beradaptasi dengan dampak perubahan iklim.

BACA JUGA :  Perubahan Iklim Membawa Berkah Bagi Korsel, Pisang dan Mangga Jadi Andalan

Dokumen tersebut menekankan “kebutuhan untuk menghindari pendekatan yang mendorong disinvestasi tiba-tiba dari bahan bakar fosil, karena ini akan … mengancam pembangunan Afrika”.

Peran gas dalam transisi ke energi yang lebih bersih akan menjadi poin utama perdebatan di COP27. Aktivis iklim mengatakan itu perlu segera dihapus dan diganti dengan energi terbarukan.

Namun, menteri keuangan Nigeria Zainab Ahmed mengatakan kepada forum Kairo bahwa gas adalah masalah kelangsungan hidup negaranya.

“Jika kita tidak mendapatkan pembiayaan dengan harga yang wajar untuk mengembangkan gas, kita menghalangi warga di negara kita kesempatan untuk mencapai pembangunan dasar,” katanya.

Komunike juga menyerukan untuk fokus pada perubahan iklim dalam tinjauan bank pembangunan multilateral dan lembaga keuangan internasional.

BACA JUGA :  Perubahan Iklim Membawa Berkah Bagi Korsel, Pisang dan Mangga Jadi Andalan

Ini menyarankan penciptaan pusat utang negara yang berkelanjutan yang dapat mengurangi biaya modal untuk negara-negara berkembang dan mendukung pertukaran utang-untuk-alam.

Pendanaan untuk membantu negara-negara miskin mengekang emisi mereka dan memperkuat ketahanan mereka akan menjadi isu utama di COP27.

Tujuan lama bagi negara-negara maju untuk membelanjakan $100 miliar per tahun mulai tahun 2020 untuk membantu negara-negara yang rentan beradaptasi dengan perubahan iklim masih belum tercapai.

Menurut Bank Pembangunan Afrika, benua itu akan membutuhkan sebanyak $1,6 triliun antara tahun 2020 dan 2030 untuk upayanya sendiri untuk membatasi perubahan iklim dan untuk beradaptasi dengan efek buruk yang sudah terlihat.

Kevin Chika Urama, kepala ekonom di Bank Pembangunan Afrika, mengatakan Afrika menghadapi kesenjangan pembiayaan iklim sekitar $108 miliar setiap tahun.