Beranda Olahraga Perjalanan tim nasional sepak bola Qatar ke Piala Dunia 2022

Perjalanan tim nasional sepak bola Qatar ke Piala Dunia 2022

682
0
Namun, kehormatan terbesar Annabi datang pada 2019 ketika mereka memenangkan Piala Asia untuk pertama kalinya. [Showkat Syafii/Al Jazeera]
Namun, kehormatan terbesar Annabi datang pada 2019 ketika mereka memenangkan Piala Asia untuk pertama kalinya. [Showkat Syafii/Al Jazeera]

DETIKEPRI.COM, BOLA – Tertinggi, terendah, menang, kalah dan harapan dari sisi nasionalQatar akan membuat sejarah pada 20 November, ketika menjadi negara pertama yang melakukan debutnya di Piala Dunia FIFA berdasarkan menjadi tuan rumah.

FIFA mengumumkan Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022 pada Desember 2010, berita yang menarik perhatian penggemar sepak bola ke negara Teluk.

Sepak bola, bagaimanapun, secara resmi diakui sebagai olahraga di negara ini jauh sebelum itu.

Asosiasi Sepak Bola Qatar (QFA) dibentuk pada tahun 1960 dan menjadi anggota FIFA tiga tahun kemudian. Setelah menghabiskan dua dekade pertama dengan kekalahan di sebagian besar pertandingan internasional, tim Qatar membuat dampak pertamanya di Piala Teluk pada tahun 1984, ketika mencapai final yang kalah dari Irak melalui adu penalti.

Tahun 1990-an menyaksikan kebangkitan Annabi.

BACA JUGA :  Akhirnya Tersangka Mafia Bola Ditangkap di Bandara Halim

Pada tahun 1992, Qatar memenangkan Piala Teluk pertamanya dan lolos ke Olimpiade Musim Panas.

Meski belum pernah lolos ke Piala Dunia sebelumnya, Qatar nyaris lolos ke final dalam beberapa kesempatan.

Mereka berada dalam perebutan tempat di Piala Dunia 1990 tetapi finis ketiga di babak final kualifikasi, dan keluar dari perhitungan untuk Prancis pada 1998 setelah kalah playoff terakhir mereka dari Arab Saudi.

Kemajuan Qatar di tingkat regional dan kontinental berlanjut di tahun 2000-an, ketika mereka memenangkan medali emas di Asian Games sebagai tuan rumah.

Namun, kehormatan terbesar Annabi datang pada 2019 ketika mereka memenangkan Piala Asia untuk pertama kalinya.

Qatar memulai turnamen di UEA dengan performa impresif di fase grup, memenangkan ketiga pertandingan dan mencetak 10 gol.

Mereka berjuang melewati Irak di babak 16 besar, menyingkirkan Korea Selatan di perempat final dan mengalahkan UEA di semi final.

BACA JUGA :  Borneo FC Gusur Persija Usai Tekuk Persikabo, di Liga 1

Di final, penyerang bintang Almoez Ali membuat Qatar unggul lebih awal dan unit pertahanan yang kuat, yang dipimpin oleh kiper Saad al-Sheeb, membantu tim itu meraih kemenangan 3-1.

Gol yang mereka kebobolan di final menjadi satu-satunya sepanjang turnamen dengan mencetak 19 gol.

Tim kembali ke rumah dengan sambutan pahlawan, dan meningkatkan harapan para penggemar untuk Piala Dunia.

Hasil sejak kemenangan 2019 beragam. Qatar diundang untuk Copa America 2019 untuk memberikan eksposur internasional yang berkualitas.

Mereka kalah tiga kali dan imbang satu kali.

Selain itu, Qatar adalah bagian dari berbagai grup kualifikasi piala dunia AFC, serta Piala Emas CONCACAF 2021, di mana ia mencapai semi-final.

Annabi mencapai peringkat FIFA tertinggi dari 48 tahun lalu setelah menjalankan mengesankan di Piala Teluk di mana mereka finis ketiga.

BACA JUGA :  Timnas Indonesia Dihantui Kutukan Runner Up di Piala AFF

Mengingat peningkatan baru-baru ini di sepak bola internasional, penggemar Qatar akan berharap bahwa tim mereka dapat memanfaatkan faktor tuan rumah sebaik-baiknya dan mendorong ke babak sistem gugur.

Dengan kemenangan Piala Asia 2019, harapan dari tim nasional sekarang lebih tinggi [Showkat Shafi/Al Jazeera]
Dengan kemenangan Piala Asia 2019, harapan dari tim nasional sekarang lebih tinggi [Showkat Shafi/Al Jazeera]
Pelatih Qatar Felix Sanchez akan mengandalkan unit pertahanan yang kuat, yang dipimpin oleh kiper al-Sheeb, untuk menjaga clean sheet.

Performa Ali akan menjadi kunci peluang Qatar di depan gawang karena ia adalah pencetak gol terbanyak tim dalam kemenangan Piala Asia. Selain itu, winger Akram Afif dan kapten Hassan al-Haydos menjadi inti serangan Qatar.

Pelatih pemenang Piala Asia itu mengakui bahwa kualitas lawan di Piala Dunia akan berbeda dari semua turnamen lain yang diikuti timnya dan tidak akan memudahkan mereka untuk maju.