Beranda Ekbis Saham Tesla Merosot 2 Tahun Terakhir

Saham Tesla Merosot 2 Tahun Terakhir

564
0
Saham Tesla
Investor khawatir bahwa pembelian Twitter-nya Musk akan terganggu dari menjalankan Tesla [File: Mike Blake / Reuters]

DETIKEPRI.COM, EKBIS – Penjualan saham terbaru Musk memicu kegelisahan tentang dampak pembelian Twitter-nya di produsen mobil paling berharga di dunia.

Saham Tesla Inc telah merosot ke level terendah dalam hampir dua tahun setelah kepala eksekutif Elon Musk menjual saham senilai $ 3,95 miliar di pembuat kendaraan listrik.

Saham tersebut turun 6,1 persen pada $179,66 pada perdagangan sore hari Rabu.

Penjualan saham terbaru Musk mendorong kegelisahan tentang dampak pembelian Twitter-nya di pembuat mobil paling berharga di dunia, kata para analis.

Akuisisi miliarder baru-baru ini terhadap Twitter memicu kekhawatiran investor termasuk apakah ia akan terganggu dari menjalankan Tesla atau mengalihkan sumber daya ke perusahaan media sosial.

Beberapa investor juga mengkhawatirkan kemungkinan dampak pada penjualan dan merek Tesla, serta potensi tekanan pada Tesla dari negara-negara yang mencoba mengendalikan pidato online.

Penjualan terakhir membawa jumlah total saham Tesla yang dijual oleh Musk sejak November lalu menjadi sekitar $36 miliar – meskipun dia telah mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak akan menjual sahamnya lagi.

“Ternyata Elon belum selesai menjual saham $TSLA-nya,” kata Gene Munster dari perusahaan investasi Loup Ventures dalam sebuah tweet.

“Mengingat komentar bullishnya baru-baru ini tentang penilaian potensial Tesla, berita itu tidak akan cocok dengan beberapa investor,” katanya.

Musk mengatakan pada panggilan konferensi bulan lalu bahwa ia mengharapkan Tesla bernilai lebih dari gabungan Apple Inc dan Saudi Aramco, sementara meremehkan kekhawatiran investor tentang permintaan yang lebih lemah setelah pendapatan pembuat kendaraan listrik meleset dari perkiraan Wall Street.

Saham Tesla telah jatuh lebih dari 50 persen sejak menyentuh rekor tertinggi pada 4 November tahun lalu. Empat hari setelah itu, Musk mulai menurunkan sahamnya.

‘Twitter menggantung di kisah Tesla’

Dengan penjualan terbaru saham Tesla-nya, Musk “sekali lagi kehilangan kredibilitas lebih banyak dengan investor dan loyalisnya pada anak laki-laki yang menangis saat serigala,” kata analis Wedbush Securities Dan Ives.

Musk, kata Ives, harus mengakhiri “Twitter menggantung pada kisah Tesla dengan fokusnya kembali pada anak emas Tesla yang membutuhkan waktunya lebih dari sebelumnya mengingat makro yang lemah, masalah produksi/pengiriman di China, dan persaingan EV meningkat dari semua sudut. dari dunia.”

Musk menurunkan 19,5 juta saham antara Jumat dan Selasa, menurut pengajuan yang diterbitkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS pada Selasa malam.

Analis memperkirakan Musk akan menjual lebih banyak saham Tesla untuk membiayai kesepakatan Twitter senilai $44 miliar, tetapi tidak jelas apakah penjualan tersebut terkait dengan akuisisi Twitter.

Musk bulan lalu menutup kesepakatan dengan pinjaman 13 miliar dolar dari bank dan komitmen ekuitas 33,5 miliar dolar, termasuk 7,1 miliar dolar dari investor termasuk co-founder Oracle Corp Larry Ellison dan Pangeran Saudi Alwaleed bin Talal. Tidak jelas apakah semua investor ekuitas memenuhi komitmen ekuitas mereka.

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar tentang tujuan penjualan saham tersebut.

Musk mengatakan bahwa Twitter telah mengalami penurunan pendapatan “besar-besaran” sejak dia mengambil alih, menggarisbawahi sifat genting keuangan perusahaan media sosial setelah dia membebaninya dengan utang $ 13 miliar, kata pakar kredit.

Twitter menghadapi pembayaran bunga dengan total hampir $1,2 miliar dalam 12 bulan ke depan atas utang yang ditumpuk Musk.