Beranda Olahraga Bagaiamana karir Ronaldo setelah Portugal tersingkir dari Piala Dunia?

Bagaiamana karir Ronaldo setelah Portugal tersingkir dari Piala Dunia?

590
0
Pemain Nasional Portugal, Christiano Ronaldo
Cristiano Ronaldo yang emosional pada akhir pertandingan perempat final Piala Dunia antara Maroko dan Portugal di Stadion Al Thumama di Doha, Qatar pada 10 Desember 2022 [Petr David Josek / AP Photo]

DETIKEPRI.COM, BOLA – Karier Cristiano Ronaldo di Portugal tergantung pada keseimbangan setelah kekalahan 1-0 Portugal dari Maroko. Ronaldo, 37, salah satu yang terhebat yang pernah memainkan permainan ini.

Tidak pernah memenangkan Piala Dunia – dan kemungkinan tidak akan pernah – mengikuti kekalahan Maroko yang menakjubkan dan bersejarah dari Portugal pada Sabtu malam di Qatar.

Saat bangku cadangan Maroko menyerbu lapangan dengan gembira, membakar Stadion Al Thumama dan memicu perayaan di seluruh Afrika dan dunia Arab, kamera dengan cepat menyorot kapten Portugal itu.

Kontrasnya, sebagai perbandingan, sangat mencolok.

Ronaldo dengan cepat keluar dari lapangan, melirik penonton untuk terakhir kalinya sebelum menangkupkan tangannya ke wajahnya dengan sangat kecewa.

Khususnya, dia keluar dari lapangan tanpa ditemani oleh rekan setimnya, tampak terisak-isak, saat dia berjalan melewati reporter, juru kamera dan staf FIFA menuju ruang ganti Portugis. Dia hampir sepenuhnya sendirian.

Jika Qatar benar-benar menjadi akhir, itu akan menjadi akhir yang pahit dari karir legendaris pemain Portugal itu.

BACA JUGA :  Sergio Ramos : Mo Salah Tidak Akan Ikut Piala Dunia Jika Tidak Sembuh Cepat

Momen terbesar Ronaldo di turnamen tersebut – ketika ia menjadi satu-satunya pemain dalam sejarah yang mencetak gol dalam lima Piala Dunia terpisah – pasti akan dikenang selama beberapa generasi.

Ronaldo memegang rekor dunia sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa dalam permainan internasional dengan 118 gol internasional dalam 196 pertandingan. Dia juga pemenang Ballon d’Or lima kali, penerima empat Sepatu Emas Eropa dan memiliki tujuh gelar liga.

BACA JUGA :  Kane bawa Ingris Kalahkan Ukraina, dan Melaju ke Semifinal Euro 2020

Pada bulan Oktober, dia mencetak gol ke-700 dalam karir klubnya untuk Manchester—suatu prestasi yang tak tertandingi untuk seorang pemain yang memulai karirnya dengan Real Madrid pada tahun 2003.

Namun, Piala Dunia 2022 jelas merupakan rollercoaster pasang surut bagi raksasa sepak bola itu.

Khususnya, Ronaldo dicadangkan di babak sistem gugur pertama Portugal 6-1 penghancuran Swiss – pertama kali sejak 2008 – setelah dia dengan marah bereaksi saat diganti melawan Korea Selatan di pertandingan grup terakhir tim. Laporan kemudian beredar bahwa dia mengancam akan keluar dari skuad Portugal di tengah perjalanan Piala Dunia mereka. Portugal membantah laporan tersebut.

Pada hari Sabtu, Ronaldo kembali diturunkan ke bangku cadangan oleh pelatih kepala Fernando Santos, yang memberi penggantinya, Gonçalo Ramos, anggukan setelah dia mencetak hattrick dalam pertandingan Swiss.

BACA JUGA :  Siapakah Penganti Ernesto Valverde Bila di Pecat dari Barcelona

“Tidak ada penyesalan,” kata Santos tentang keputusannya untuk tidak memainkan kapten Portugal itu untuk pertandingan kedua berturut-turut.

“Cristiano adalah pemain hebat, dia masuk saat kami pikir itu perlu. Kami tidak menyesal.”

Ronaldo tidak dimasukkan ke lapangan sampai menit ke-51, dan saat dia bergegas ke lapangan, dia menukar ban kapten dengan bek veteran Pepe sebelum mengalihkan perhatiannya ke rekan satu timnya yang tersisa, yang sangat dia desak untuk terus maju.

Penampilan cameonya di akhir pertandingan disambut dengan paduan suara cemoohan yang menggema di Stadion Al Thumama, di mana jumlah penggemar Portugal jauh lebih banyak daripada pendukung Maroko. Saat peluit akhir semakin dekat, Ronaldo mengangkat tangannya ke arah para penggemar Portugal, dalam upaya terakhir untuk membangunkan penonton.