China bersumpah bakal ‘Berjuang sampai Akhir’ cegah kemerdekaan Taiwan

    769
    0
    China bersumpah bakal hadang Taiwan untuk merdeka

    DETIKEPRI.COM, CHINA – Menteri Pertahanan China mengatakan setiap upaya untuk memisahkan Taiwan dari Beijing akan memicu aksi militer sebagai seruan pada AS untuk mengakhiri konfrontasi.

    China telah bersumpah untuk “berjuang sampai akhir” untuk menghentikan kemerdekaan Taiwan dan memperingatkan bahwa campur tangan asing di Taiwan “ditakdirkan untuk gagal”, memicu ketegangan yang sudah meningkat dengan Amerika Serikat atas pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

    “Jika ada yang berani memisahkan Taiwan dari China, kami akan … berjuang dengan segala cara dan kami akan berjuang sampai akhir. Ini adalah satu-satunya pilihan bagi China,” kata menteri pertahanan China Wei Fenghe pada KTT keamanan Dialog Shangri-La pada hari Minggu.

    Dalam tanggapan yang berapi-api kepada menteri pertahanan AS Lloyd Austin, yang berbicara pada hari Sabtu, Wei mengatakan: “Tidak ada yang boleh meremehkan tekad dan kemampuan angkatan bersenjata China untuk menjaga integritas teritorialnya”.

    BACA JUGA :  Korea Utara Berkomitmen, Pertemuan Trump-Kim Bakal di Gelar di Singapura

    Negara adikuasa terkunci dalam perang kata-kata yang berkembang atas pulau demokratis yang memiliki pemerintahan sendiri, yang dipandang Beijing sebagai bagian dari wilayahnya yang menunggu penyatuan kembali.

    Dalam gesekan terselubung di Washington, Wei mengatakan “beberapa negara terus memainkan kartu Taiwan melawan China” untuk “mencampuri urusan dalam negeri”.

    “Tidak ada yang bisa menghentikan jalan China menuju reunifikasi,” tambahnya.

    Menteri pertahanan AS mencela China

    Austin pada hari Sabtu menuduh Beijing melakukan kegiatan militer “provokatif dan tidak stabil” dalam pidatonya di Dialog dan mengatakan AS akan mendukung sekutu dan mitranya di Asia Pasifik.

    Berbicara pada hari Minggu, Wei mengatakan terserah kepada AS untuk meningkatkan hubungan, karena hubungan berada pada titik kritis.

    BACA JUGA :  Wuhan China merevisi jumlah kematian akibat virus korona hingga 50 persen

    Mengulangi beberapa kali bahwa China mencari perdamaian dan stabilitas dan bukan agresor, dia mengatakan AS harus “berhenti mencoreng dan membendung China. Berhenti mencampuri urusan dalam negeri China.

    “Hubungan bilateral tidak dapat membaik kecuali pihak AS dapat melakukan itu,” Wei, yang mengenakan seragam militernya, mengatakan kepada para delegasi.

    Dia memberikan nada yang lebih mendamaikan, menyerukan hubungan China-AS yang “stabil”, yang menurutnya “penting untuk perdamaian global”.

    Wei dan Austin mengadakan pembicaraan tatap muka pertama mereka di sela-sela KTT di Singapura pada hari Jumat.

    Jessica Washington dari Al Jazeera, yang melaporkan dari KTT tersebut, mengatakan bahwa Wei membuat poin yang kontras dengan pendekatan AS dengan Beijing.

    “Dia mencirikan pendekatan Beijing sebagai pendekatan yang inklusif, yang mendukung untuk membantu kawasan berkembang… versus cara dia mencirikan Washington sebagai mitra yang ikut campur dan tidak membantu,” katanya.

    BACA JUGA :  Dosen BTP Siska Mandalia, Raih 3 Prestasi di Student Commencement Taiwan

    Ketegangan di Taiwan telah meningkat khususnya karena meningkatnya serangan pesawat militer China ke zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) pulau itu.

    Presiden AS Joe Biden, selama kunjungan ke Jepang bulan lalu, tampaknya melanggar kebijakan AS selama beberapa dekade ketika, dalam menanggapi sebuah pertanyaan, dia mengatakan Washington akan membela Taiwan secara militer jika diserang oleh China.

    Gedung Putih sejak itu bersikeras kebijakannya tentang “ambiguitas strategis” mengenai apakah akan campur tangan atau tidak tidak berubah.

    Klaim ekspansif China ke Laut China Selatan, yang dilalui perdagangan pengiriman triliunan dolar setiap tahun, telah memicu ketegangan dengan negara pengklaim saingannya, Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam.