Beranda Berita Internasional Investigasi pembunuhan Abu Akleh berkembang, tapi lambat

Investigasi pembunuhan Abu Akleh berkembang, tapi lambat

195
0
Investigasi Pembunuhan Jurnalis Aljazeera
Pelayat Palestina membawa jenazah Shireen Abu Akleh keluar dari kantor Al Jazeera setelah teman dan kolega memberikan penghormatan, di kota Ramallah, Tepi Barat, 11 Mei 2022 [File: Nasser Nasser/AP Photo]

DETIKEPRI.COM, PALESTINA – Satu bulan telah berlalu sejak pasukan Israel membunuh jurnalis Shireen Abu Akleh, tetapi pertanggungjawaban tetap sulit dipahami.

Satu bulan telah berlalu sejak pasukan Israel membunuh jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh ketika dia sedang meliput di Tepi Barat yang diduduki, menyebabkan kemarahan global.

Pembunuhannya, saat mengenakan rompi pers dan helm yang ditandai dengan jelas, diikuti oleh seruan luas untuk penyelidikan menyeluruh dan independen oleh politisi dan organisasi hak asasi manusia.

BACA JUGA :  Tunangan Jamal Khashoggi : Mengapa Saya Menolak Undangan Trump

Tiga puluh hari kemudian, dorongan untuk penyelidikan internasional atas pembunuhan itu berkembang, meskipun lambat.

Pada 26 Mei, Jaringan Media Al Jazeera yang berbasis di Qatar mengumumkan telah menugaskan tim hukum untuk merujuk kasus Abu Akleh ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag.

Dalam sebuah pernyataan, Al Jazeera mengatakan akan “mengikuti setiap jalan untuk mencapai keadilan bagi Shireen, dan memastikan mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhannya dibawa ke pengadilan dan dimintai pertanggungjawaban di semua keadilan internasional dan platform hukum dan pengadilan”.

BACA JUGA :  Sambut Hari Pers Nasional Ke 73, Awak Media dan Masyarakat Persiapkan Kegiatan
1
2
3
4
5
SebelumnyaChina bersumpah bakal ‘Berjuang sampai Akhir’ cegah kemerdekaan Taiwan
SelanjutnyaRusia-Ukraina : Risiko penggunaan nuklir tertinggi dalam beberapa dekade