Beranda Berita Internasional Investigasi pembunuhan Abu Akleh berkembang, tapi lambat

Investigasi pembunuhan Abu Akleh berkembang, tapi lambat

634
0
Investigasi Pembunuhan Jurnalis Aljazeera
Pelayat Palestina membawa jenazah Shireen Abu Akleh keluar dari kantor Al Jazeera setelah teman dan kolega memberikan penghormatan, di kota Ramallah, Tepi Barat, 11 Mei 2022 [File: Nasser Nasser/AP Photo]

DETIKEPRI.COM, PALESTINA – Satu bulan telah berlalu sejak pasukan Israel membunuh jurnalis Shireen Abu Akleh, tetapi pertanggungjawaban tetap sulit dipahami.

Satu bulan telah berlalu sejak pasukan Israel membunuh jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh ketika dia sedang meliput di Tepi Barat yang diduduki, menyebabkan kemarahan global.

Pembunuhannya, saat mengenakan rompi pers dan helm yang ditandai dengan jelas, diikuti oleh seruan luas untuk penyelidikan menyeluruh dan independen oleh politisi dan organisasi hak asasi manusia.

Tiga puluh hari kemudian, dorongan untuk penyelidikan internasional atas pembunuhan itu berkembang, meskipun lambat.

Pada 26 Mei, Jaringan Media Al Jazeera yang berbasis di Qatar mengumumkan telah menugaskan tim hukum untuk merujuk kasus Abu Akleh ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag.

Dalam sebuah pernyataan, Al Jazeera mengatakan akan “mengikuti setiap jalan untuk mencapai keadilan bagi Shireen, dan memastikan mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhannya dibawa ke pengadilan dan dimintai pertanggungjawaban di semua keadilan internasional dan platform hukum dan pengadilan”.

Koalisi hukum Al Jazeera saat ini sedang mempersiapkan berkas kasus untuk diserahkan ke Kepala Kejaksaan ICC Karim Khan.

Otoritas Palestina (PA) juga telah secara resmi meminta ICC untuk menyelidiki kematian Abu Akleh.

Terpisah dari ICC, seruan sedang berlangsung untuk penyelidikan independen segera, terutama karena penyelidikan ICC akan membutuhkan waktu untuk menyimpulkan.

Blinken mendukung penyelidikan ‘independen’

Para pejabat di Amerika Serikat, bagaimanapun, telah menolak tuntutan untuk campur tangan eksternal, awalnya mengklaim bahwa Israel “memiliki sarana dan kemampuan” untuk melakukan penyelidikannya sendiri. Presiden AS Joe Biden juga baru-baru ini bersikeras bahwa Israel harus menjadi pihak yang memimpin penyelidikan.

Pada tanggal 8 Juni, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, muncul di sebuah acara di Los Angeles, sedikit menyimpang, dan mengatakan dia mendukung penyelidikan “independen” atas pembunuhan tersebut.

Ketika ditanya oleh seorang reporter mengapa “sama sekali tidak ada dampak” bagi Israel atas pembunuhan Abu Akleh, Blinken berkata, “Kami sedang mencari penyelidikan yang independen dan kredibel. Ketika penyelidikan itu terjadi, kami akan mengikuti fakta, ke mana pun mereka mengarah. Ini sesederhana itu. ”

Blinken mengklaim bahwa fakta dari kasus tersebut “belum ditetapkan”.

Itu terlepas dari kesaksian banyak saksi dan investigasi oleh media dan kelompok hak asasi yang menyimpulkan bahwa Abu Akleh dibunuh oleh pasukan Israel.

Jaringan Media Al Jazeera mengatakan tak lama setelah insiden bulan lalu bahwa jurnalis itu “dibunuh dengan darah dingin” oleh pasukan Israel.

Israel tidak akan meluncurkan penyelidikan kriminal

Saksi, rekan dan wartawan lain yang hadir di tempat kejadian mengatakan itu adalah peluru Israel yang membunuhnya, dan bahwa tidak ada sumber api lain di tempat kejadian, bertentangan dengan klaim awal yang dibuat oleh pejabat Israel bahwa dia bisa saja dibunuh dengan senjata. orang Palestina.

Israel telah mengubah ceritanya tentang insiden itu beberapa kali, mulai dari menyangkal tuduhan, menyalahkan pembunuhan pada tembakan nyasar dari pejuang Palestina, hingga mengakui bahwa seorang tentara Israel bisa saja keliru menembak Abu Akleh.