Beranda Ekbis Gagalnya Silicon Valley Bank dan Krisis Keuangan Berkutnya

Gagalnya Silicon Valley Bank dan Krisis Keuangan Berkutnya

455
0
Pinjaman Silicon Valley Bank

DETIKEPRI.COM, EKBIS –  Ekonom melihat krisis gaya Lehman Brothers tidak mungkin terjadi meskipun ada kegelisahan setelah jatuhnya pemberi pinjaman yang berbasis di California.

Runtuhnya Silicon Valley Bank (SVB) telah mengirimkan gelombang kejutan melalui lingkaran keuangan dan teknologi.

Pada hari Jumat, regulator Amerika Serikat menyita aset bank yang berbasis di Santa Clara, California setelah deposan mulai menarik dana secara massal di tengah kekhawatiran atas kesehatan keuangan pemberi pinjaman.

Sejak saat itu, regulator keuangan di seluruh dunia berlomba-lomba menahan kejatuhan SVB, kegagalan bank terbesar di AS sejak 2008, dan menopang kepercayaan pada sistem keuangan global.

Mengapa SVB runtuh?

Seperti yang tersirat dari nama SVB, bisnis bank sangat berfokus pada perusahaan rintisan teknologi AS.

Selama pandemi COVID-19, pemberi pinjaman melihat lonjakan simpanan karena perusahaan teknologi mendapat untung dari penyediaan layanan hiburan dan pengiriman kepada orang-orang yang terkurung di rumah mereka.

BACA JUGA :  Baliho Besar 'Jokowi Presidenku, Nasdem Partaiku' Ambruk Timpa Pengendera Motor Hingga Tewas

SVB menginvestasikan sebagian besar uang tunai ini dalam obligasi pemerintah AS — secara tradisional merupakan salah satu jenis investasi yang paling aman.

Masalah SVB dimulai ketika Federal Reserve AS mulai menaikkan suku bunga tahun lalu sebagai tanggapan atas melonjaknya inflasi, menyebabkan nilai obligasi tersebut turun.

Karena kondisi ekonomi untuk sektor teknologi menjadi lebih terbatas setelah ledakan pandemi, banyak pelanggan SVB mulai menggunakan dana mereka untuk tetap bertahan.

Kekurangan uang tunai, SVB terpaksa menjual obligasinya dengan kerugian besar, memicu kekhawatiran tentang kesehatan keuangannya.

Dalam waktu 48 jam, deposan yang ketakutan telah menarik dana yang cukup untuk menyebabkan keruntuhan bank.

“SVB runtuh karena kesalahan pemula yang bodoh dengan manajemen risiko suku bunga mereka: Mereka menginvestasikan deposito jangka pendek ke dalam obligasi jangka panjang. Ketika suku bunga naik, nilai obligasi turun, menghapus ekuitas bank,” kata James Angel, pakar regulasi pasar keuangan global di Universitas Georgetown, kepada Al Jazeera.

BACA JUGA :  Negara Bagian AS ke-51 New California Dideklarasikan, Sah?

“Ini adalah fenomena yang sama yang menghapus industri Simpan Pinjam AS pada 1980-an. Beberapa orang tidak pernah belajar.”

Campbell R Harvey, seorang profesor di Fuqua School of Business Universitas Duke, mengatakan bahwa kesengsaraan SVB adalah pelajaran tentang perlunya bank untuk mendiversifikasi aset mereka.

“Tampaknya itu melayani pelanggan tertentu, dan kita semua tahu bahwa teknologi telah terpukul – dan jika Anda tidak terdiversifikasi, Anda juga akan terpukul,” kata Harvey kepada Al Jazeera.

“Buku pinjaman Anda perlu didiversifikasi,” tambah Harvey. “Tidak jelas bahwa bank ini benar-benar melakukan ini.”

BACA JUGA :  Baliho Besar 'Jokowi Presidenku, Nasdem Partaiku' Ambruk Timpa Pengendera Motor Hingga Tewas

Apa dampak dari keruntuhan SVB sejauh ini?

Dua hari setelah runtuhnya SVB, regulator AS menyita aset Signature Bank, pemberi pinjaman berbasis di New York yang dikenal karena bisnisnya dengan sektor mata uang kripto, menandai kegagalan bank terbesar ketiga dalam sejarah AS.

Dalam upaya untuk membendung kejatuhan, regulator AS mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka akan menjamin semua simpanan di kedua pemberi pinjaman.

Federal Reserve juga meluncurkan program pinjaman, Program Pendanaan Berjangka Bank (BTFP), yang bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan pada sistem keuangan dengan memberi bank opsi untuk meminjam langsung dari Fed untuk menghindari ketergantungan pada penjualan obligasi yang merugi.

Presiden AS Joe Biden telah berusaha meyakinkan publik bahwa situasinya terkendali, dengan mengatakan, “Orang Amerika dapat yakin bahwa sistem perbankan aman.”