Beranda Internasional Xi Menyampaikan Pidatonya Terkait Virus Corona dan Mengetahui Tingkat Terparahnya

Xi Menyampaikan Pidatonya Terkait Virus Corona dan Mengetahui Tingkat Terparahnya

548
0
Presiden Xi tahu tentang potensi keparahan virus korona pada 7 Januari, menurut pidato [File: Ju Peng / Xinhua / EPA]

DETIKEPRI.COM, CHINA – Dihari ketiga para pemimpin telah mengetahui dampak parah yang ditimbulkan virus corona berapa minggu sebelum berita tersebar di khalayak umum.

China telah mengumumkan penurunan kasus virus baru untuk hari ketiga berturut-turut, ketika media pemerintah merilis pidato oleh Presiden Xi Jinping yang mengindikasikan kepemimpinan negara itu sadar akan potensi gravitasi wabah jauh sebelum masyarakat Tiongkok diberitahu.

Pada hari-hari awal epidemi, yang telah menjadi salah satu tantangan politik terbesar masa jabatan Xi, presiden tampaknya memainkan peran yang diredam, sebagian memicu kritik terhadap pendekatan pemerintah terhadap wabah tersebut.

Tetapi selama pidato Xi disampaikan 3 Februari, yang diterbitkan oleh media pemerintah pada hari Sabtu, ia mengatakan ia memberikan instruksi untuk memerangi virus tersebut pada 7 Januari.

Dalam pidatonya, Xi mengatakan dia memerintahkan penutupan di pusat gempa: “Pada 22 Januari, mengingat penyebaran epidemi yang cepat dan tantangan pencegahan dan kontrol, saya membuat permintaan yang jelas bahwa provinsi Hubei menerapkan kontrol yang komprehensif dan ketat atas arus keluar. orang. ”

Pada 23 Januari, Wuhan menjadi kota pertama yang memberlakukan penghentian transportasi keluar yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Publikasi pidatonya bisa menjadi pertanda pemerintah berharap untuk mendemonstrasikannya bertindak tegas sejak awal wabah. Ini telah berurusan dengan kemarahan publik, yang mencapai puncaknya awal bulan ini setelah kematian Li Wenliang, seorang dokter muda yang ditegur oleh polisi setempat karena berusaha menyebarkan peringatan tentang virus tersebut. Dia akhirnya sekarat karena penyakit itu sendiri.

Dalam tanggapan yang jelas terhadap kemarahan itu, pejabat tinggi Partai Komunis yang berkuasa di Hubei dan Wuhan dipecat dan digantikan pekan lalu.

Pengungkapan ini juga membuka Xi untuk kritik mengapa populasi umum tidak diberitahu lebih cepat. Kepercayaan pada pendekatan pemerintah untuk wabah tetap retak setelah epidemi SARS tahun 2002 dan 2003, yang ditutup selama berbulan-bulan.

Melambat untuk hari ketiga

Dilansir dari laman aljazeera.com Media pemerintah merilis pidato Xi tak lama sebelum Komisi Kesehatan Nasional China mengumumkan ada 2.009 kasus COVID-19 baru yang dilaporkan di daratan China pada hari Sabtu, hari ketiga berturut-turut jumlah kasus menurun.

Tinggalkan Balasan