Beranda Internasional Wuhan China merevisi jumlah kematian akibat virus korona hingga 50 persen

Wuhan China merevisi jumlah kematian akibat virus korona hingga 50 persen

0
Staf medis membawa pasien COVID-19 yang dicurigai di Wuhan pada Januari ketika kasus-kasus meningkat. Kota ini sekarang telah merevisi jumlah kematian [Hector Retamal / AFP]

WUHAN – City mengatakan 1.290 lebih banyak orang meninggal karena COVID-19 dari yang diperkirakan sebelumnya setelah kasus tidak ditemukan pada hari-hari awal wabah.

Wuhan, kota di Cina tengah tempat virus korona pertama kali muncul akhir tahun lalu, telah merevisi jumlah kematian akibat penyakit itu secara tajam, mengakui orang meninggal di rumah dan kasus-kasusnya hilang ketika rumah sakit berjuang untuk mengatasi pada awal wabah.

Penyesuaian, yang dirinci dalam posting media sosial oleh pemerintah kota pada hari Jumat, menambah jumlah korban jiwa sebanyak 1.290 – sekitar 50 persen – sehingga total menjadi 3.869. Revisi membawa jumlah orang mati di seluruh Tiongkok menjadi 4.632.

Pihak berwenang mengatakan ada laporan yang tertunda dari lembaga medis, sementara beberapa pasien telah meninggal di rumah ketika rumah sakit berjuang untuk mengatasi pada tahap awal wabah.

“Jumlah pasien yang meningkat pada tahap awal pandemi kewalahan sumber daya medis dan kapasitas penerimaan lembaga medis,” Markas Besar Kota Wuhan untuk COVID-19 Epidemic Prevention and Control mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting ke kantor berita negara Xinhua.

“Beberapa pasien meninggal di rumah tanpa dirawat di rumah sakit. Selama puncak upaya perawatan mereka, rumah sakit beroperasi di luar kapasitas mereka, dan staf medis disibukkan dengan menyelamatkan dan merawat pasien, yang mengakibatkan pelaporan yang terlambat, terlewat, dan keliru.”

Jumlah total kasus virus korona yang dikonfirmasi di Wuhan juga direvisi naik – oleh 325 menjadi 50.333, kata pemerintah.

Revisi datang ketika sejumlah pemimpin dunia menyarankan China belum sepenuhnya terbuka tentang dampak domestik penuh dari virus yang kini telah menewaskan lebih dari 140.000 orang di seluruh dunia, dan membatasi separuh umat manusia di rumah mereka.

Dalam sebuah tajuk rencana, Global Times, sebuah tabloid milik Partai Komunis, menolak tuduhan itu dan mengatakan revisi itu dibuat “berdasarkan fakta” dan bahwa China tidak terpengaruh oleh “kebisingan Barat.”

“Tinjauan ketat dan koreksi jumlah korban tewas berarti tidak ada ruang untuk penyembunyian yang disengaja,” kata surat kabar itu. “Spekulasi bahwa China memalsukan jumlah kematian akibat virus corona jauh dari kebenaran. China bukan negara di mana orang dapat membuat data dengan mengabaikan hukum sepenuhnya.”

Tinggalkan Balasan