Beranda Daerah Kecelakaan di Tol Cipali 12 Orang Meninggal Dunia, Saksi : Penumpang Rebut...

Kecelakaan di Tol Cipali 12 Orang Meninggal Dunia, Saksi : Penumpang Rebut HP Sopir

284
0
BERBAGI
Kecelakaan beruntun terjadi saat arus mudik Lebaran 2019 (foto ilustrasi).
Kecelakaan beruntun terjadi saat arus mudik Lebaran 2019 (foto ilustrasi).

DETIKEPRI.COM, CIPALI – Kecelakaan beruntun yang terjadi di Tol Cipali menurut salah satu saksi karena salah paham antar salah satu penumpang dengan sopir dan kondektur. Awalnya salah satu penumpang berinsial AS mendengar pembicaraan Sopir dan kenek, kalau dirinya akan dibunuh.

Tarta yang menewaskan 12 orang pada Senin (17/06) pukul 01.00 WIB diduga dipicu oleh seorang penumpang yang disebut-sebut menyerang sopir bus.

Dalam keterangan kepada wartawan di RS Mitra Plumbon Cirebon, Jawa Barat, Kapolda Jabar Irjen Rudy Sufahriadi mengatakan seorang pria bernama Anshor akan dijadikan tersangka.

“Kita masih dalami. Anshor pasti tersangka, karena dia mengakui,” ucap Rudy, Senin (17/06).

“Hasilnya (urine) negatif (narkoba). Yang pasti penyebab kecelakaan karena ada penyerangan ambil alih kemudi,” lanjut Rudy.

Winda, seorang saksi mata, mengatakan kepada Kompas.com bahwa dirinya melihat seorang penumpang berusaha mengambil ponsel sopir dan mencoba merebut setir yang dikendalikan sopir sehingga terjadi perdebatan.

Keterangan Winda serupa dengan yang disampaikan kepada pihak kepolisian.

“Di tengah perjalanan saudari Winda tiba tiba melihat seorang penumpang yang berusaha diduga akan mengambil handphone atau kendali supir sehingga terjadi perdebatan dan mengakibatkan kendaraan hilang kendali ke kanan,” kata Kepala Satuan Lalulintas Polres Majalengka, AKP Atik Suswanti, kepada wartawan di Jawa Barat, Julia Alazka, yang melaporkan untuk BBC News Indonesia.

Akan dibunuh

Sejauh ini, motif dugaan perebutan kendali kemudi masih didalami polisi. Namun, menurut Kapolda Jabar Irjen Rudy Sufahriadi yang mendapat pernyataan Anshor, pria itu menguping pembicaraan sopir dan kondektur bus bahwa dia akan dibunuh.

“Menurut keterangan Anshor, ‘saya mau dibunuh sama sopir sama keneknya’. Tahu dari mana? ‘Dari pembicaraan telepon’,” kata Rudy menirukan ucapan Anshor.

“Untuk itu, akan kita dalami apa yang menyebabkan dia tiba-tiba menyerang sopir, apakah betul? Masa sopir sama kernetnya tiba-tiba ingin membunuh penumpangnya berdasarkan hasil pembicaraan telepon,” sambung Rudy.

Akibat dugaan perebutan kendali kemudi itu, bus oleng ke kanan, masuk median, dan menembus jalur berlawanan dari arah Jawa Tengah ke Jakarta.

Baca Halaman Berikutnya
Komentar
loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here