Beranda Internasional Perang Sinar Laser Hadir di Aksi Protes Hongkong, Perang di Twitter dari...

Perang Sinar Laser Hadir di Aksi Protes Hongkong, Perang di Twitter dari sisi Teknologi

291
0
BERBAGI
Sebuah kantor polisi ditunjuk dengan sinar laser oleh pengunjuk rasa di Hong Kong [File: Tyrone Siu / Reuters]

DETIKEPRI.COM, HONGKONG – Teknologi telah menjadi elemen penting dalam protes Hong Kong, dari sistem pengenalan wajah hingga troll online. Dengan ribuan yang ambil bagian dalam protes pro-demokrasi Hong Kong, teknologi telah memainkan peran penting dalam demonstrasi.

Pihak berwenang telah menggunakan teknologi untuk keuntungan mereka, mendorong para pemrotes untuk melawannya dengan gerakan mereka sendiri.

Al Jazeera melihat tiga contoh bagaimana penggunaan teknologi, dari ponsel hingga pengenalan wajah, telah menjadi elemen penting dalam protes yang sedang berlangsung di Hong Kong.

Melawan pengenalan wajah

Selama hari-hari awal protes, sebuah video yang menunjukkan lusinan laser pointer yang ditujukan kepada polisi menjadi viral.

Para pengunjuk rasa menggunakan laser pointer untuk tidak hanya membingungkan polisi, tetapi juga untuk menghindari sistem pengawasan massa Tiongkok, khususnya sistem pengenalan wajah.

Kemampuan pengenalan wajah Beijing pertama kali menjadi perhatian global ketika penahanan China atas lebih dari satu juta warga Uighur di provinsi Xinjiang bagian baratnya menjadi berita utama.

Antara lain, penggunaan perangkat lunak pengenalan wajah oleh China memungkinkannya untuk memiliki kontrol ketat terhadap populasi Uighur.

Polisi telah memperingatkan para demonstran agar tidak menggunakan laser jenis ini, dengan mengatakan bahwa mereka dapat membutakan para petugas.

Namun, para pemrotes belum berhenti menggunakannya meskipun ada panggilan-panggilan itu.

Solusi lain yang lebih berteknologi rendah oleh para pemrotes adalah menutupi wajah mereka dengan topeng dan menggunakan payung untuk mencegah kamera merekam dan mengidentifikasi mereka.

Akun Twitter Pro-Cina

Perkelahian terjadi di jalanan Hong Kong. Namun suasana telah digemakan secara online, terutama di Twitter yang telah digunakan secara luas oleh pengikut kedua belah pihak.

Twitter telah menjadi sarana untuk menyebarkan berita kepada dunia bagi banyak pemrotes, memastikan suara mereka didengar oleh audiens internasional.

Namun, ketika protes berlanjut, aliran akun pro-Cina perlahan-lahan muncul, dengan ribuan poin pembicaraan yang mendukung Beijing.

Akun, yang sering memiliki kombinasi set surat yang dibuat secara acak sebagai nama pengguna, telah tidak aktif selama bertahun-tahun. Tapi sekarang, dengan protes di Hong Kong mendapatkan traksi yang signifikan di Twitter, akun ini menjadi hidup.

Baca Halaman Berikutnya
Komentar
loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here