Beranda Ekbis Gegara Kerusuhan di Pabrik Apple di China, Produk Baru Apple Terhenti

Gegara Kerusuhan di Pabrik Apple di China, Produk Baru Apple Terhenti

320
0
IKLAN

Ketegangan geopolitik atas Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya sendiri yang harus “dipersatukan kembali” dengan paksa jika perlu, menambah faktor rumit yang memengaruhi prospek Apple untuk China. Meskipun Washington tidak secara resmi mengakui Taipei, Biden telah berulang kali mengindikasikan dia akan mengerahkan pasukan AS untuk mempertahankan pulau itu jika terjadi invasi China.

Setelah menikmati stabilitas selama bertahun-tahun antara AS dan China, Apple sekarang harus mengatasi persaingan geopolitik yang semakin intensif antara dua ekonomi terbesar dunia yang mencakup salah satu titik nyala paling berbahaya.

“Kemungkinan China menginvasi Taiwan menimbulkan peringatan di Cupertino dan juga Washington,” Philip Elmer‑DeWitt, seorang jurnalis teknologi veteran yang meliput Apple selama hampir empat dekade dan sekarang menjalankan publikasi online Apple 3.0, kepada Al Jazeera.

“Perhatikan bahwa Tim Cook dan Joe Biden muncul di Arizona untuk memulai pabrik baru TSMC yang berbasis di AS,” Elmer‑DeWitt menambahkan, mengacu pada acara baru-baru ini di mana TSMC mengumumkan akan meningkatkan investasinya untuk yang berbasis di AS. pabrik semikonduktor dari $12 miliar menjadi $40 miliar.

1
2
3
4
5
6
7
8
SebelumnyaPenangguhan jurnalis oleh Twitter menarik reaksi global
SelanjutnyaMaroko Gagal Rebut Posisi Ketiga, Skor Akhir 1-2 Lawan Kroasia
DETIKEPRI Menugaskan Putra Piasaulu sebagai Wartawan untuk Media Online dibawah naungan PT. SANG PENULIS MELAYU. "Menulis adalah satu kegiatan yang menyenangkan, oleh sebab itu menjadi seorang wartawan adalah pekerjaan yang tak mengenal lelah, dan selalu memberikan kreatifitas dan tulisan yang menarik".