Beranda Berita Internasional Perang Rusia di Ukraina: Setelah Setahun Konflik, Apa Selanjutnya?

Perang Rusia di Ukraina: Setelah Setahun Konflik, Apa Selanjutnya?

286
0

DETIKEPRI.COM, INTERNASIONAL – Tujuh pakar memprediksi kemungkinan skenario karena baik Moskow maupun Kyiv tampaknya tidak siap untuk merundingkan akhir perang secara damai.

Dalam setahun, ribuan warga sipil dan pasukan Ukraina di kedua belah pihak tewas dalam perang Rusia, dan ketegangan antara Moskow dan Barat telah meningkat ke titik tertinggi sepanjang masa.

Pada hari Selasa, Presiden Rusia Vladimir Putin membela invasi yang dia perintahkan pada 24 Februari 2022, saat mitranya dari Amerika Serikat Joe Biden berada di Polandia, menggalang dukungan untuk Ukraina.

Sementara itu, pemimpin Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, mengeluhkan serangan Rusia di Kherson, yang dilakukan saat Putin menyampaikan pidato kenegaraannya yang berapi-api.

Sedikitnya enam orang tewas. Seorang korban, seorang wanita muda dengan rambut coklat gelap panjang, terlihat di foto setelah kejadian itu, tubuhnya yang tak bernyawa berserakan dengan canggung di trotoar.

Jumat menandai peringatan pertama perang yang ditakuti dunia. Perdamaian tampaknya prospek yang jauh.

Arah mana yang mungkin diambil perang sekarang?

Kami meminta beberapa pakar untuk membagikan pandangan mereka:

‘Ukraina dan Rusia sama-sama tidak memiliki cukup senjata’
Nikolay Mitrokhin, seorang sejarawan di Universitas Bremen Jerman:

“Skenario dasar – baik Rusia maupun Ukraina tidak dapat mencapai tujuan mereka dalam perang ini. Rusia hampir tidak akan mampu menduduki seluruh [wilayah tenggara] Donbas, apalagi menghancurkan Ukraina sebagai sebuah bangsa.

“Ukraina tidak akan dapat kembali ke perbatasan pada Januari 2014 [sebelum aneksasi Krimea dan dukungan Rusia terhadap separatis di Donbas].

“Perang mungkin akan berakhir pada akhir 2023 atau 2024 karena kedua belah pihak akan kehabisan sumber daya. Alasan utamanya adalah Ukraina dan Rusia sama-sama tidak memiliki cukup senjata, amunisi, dan prajurit untuk mencapai apa yang mereka tuju.

“Saya melihat tiga skenario konkret.

“Yang pesimistis: Rusia menghancurkan pertahanan Ukraina di utara garis depan saat ini, sebuah bulan sabit yang membentang sekitar 1.000 kilometer (621 mil) dan menempati [kota] Lyman. Itu menghancurkan mereka di selatan [garis depan] dan mengepung [kota] Zaporizhzhia.

“Itu menghancurkan mereka di tengah [garis depan] dan mencapai [kota-kota] Kramatorsk dan Sloviansk, di mana ia menyerbu kota-kota ini. Mungkin, setelah diambil, Ukraina ditawari gencatan senjata yang stabil.

“[Skenario] yang paling mungkin: Meskipun ada pertempuran besar-besaran di selatan [garis depan], front di sana tetap stabil, pasukan Rusia mencapai Sloviansk dan Kramatorsk tetapi tidak dapat merebutnya. Di utara, Rusia merebut Lyman.

“[Skenario] optimis: Pasukan Ukraina menghabisi Rusia di front selatan, melakukan operasi pasukan terjun payung yang berhasil melintasi Sungai Dnieper, membebaskan sebagian atau seluruhnya di selatan Ukraina.

[Sumber Nikolay Mitrokhin]

“Di utara [depan], mereka berhasil merebut [kota] Svatove dan mencapai bagian belakang aglomerasi Lysychansk-Severodonetsk dan setelah itu, Rusia menarik pasukannya kira-kira ke garis konfrontasi 24 Februari 2022 – minus, mungkin, daerah yang dibebaskan di selatan. Itulah titik di mana Barat ditawari kesepakatan – perdamaian dengan imbalan reparasi dan menjaga Krimea di bawah kendali [Rusia].

“Dan di situlah kelanjutan apokaliptik mungkin terjadi – Ukraina tidak setuju dengan itu dan menghancurkan Jembatan Krimea [di seberang Selat Kerch yang menghubungkan semenanjung ke Rusia] dengan rudal jarak jauh.