Beranda Berita Internasional RSF mengajukan pengaduan kejahatan perang kedua ke ICC, atas pembunuhan jurnalis Gaza

RSF mengajukan pengaduan kejahatan perang kedua ke ICC, atas pembunuhan jurnalis Gaza

1190
0
Pembunuhan Jurnalis

DETIKEPRI.COM, GAZA – Keluhan terbaru dari kelompok kebebasan pers yang berbasis di Paris meminta pengadilan di Den Haag menyelidiki kematian tujuh jurnalis Palestina.

Reporters Without Borders (RSF) telah mengajukan pengaduan kedua ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) atas dugaan kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara Israel terhadap jurnalis Palestina di Gaza.

Pengaduan terbaru yang diajukan oleh kelompok kebebasan pers yang berbasis di Paris pada hari Jumat meminta pengadilan di Den Haag untuk menyelidiki kematian tujuh jurnalis Palestina yang terbunuh di daerah kantong yang terkepung dari 22 Oktober hingga 15 Desember.

Daftar jurnalis tersebut termasuk pembunuhan juru kamera Arab Al Jazeera, Samer Abudaqa, minggu lalu.

“RSF mempunyai alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa jurnalis yang disebutkan dalam pengaduan ini adalah korban serangan yang merupakan kejahatan perang,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok tersebut.

“Menurut informasi yang dikumpulkan RSF, para jurnalis ini mungkin sengaja dijadikan sasaran jurnalis. Karena alasan inilah RSF menggambarkan kematian ini sebagai pembunuhan warga sipil yang disengaja.”

RSF mengajukan pengaduan pertamanya ke ICC sejak perang dimulai pada tanggal 31 Oktober atas kematian tujuh jurnalis lainnya. Kelompok tersebut mengatakan mereka telah mengkonfirmasi kematian 66 jurnalis Palestina sejak 7 Oktober ketika serangan Israel dimulai. Lebih dari 20.000 warga Palestina telah terbunuh sejak itu.

Jurnalis lain yang disebutkan dalam pengaduan RSF adalah Asem Al-Barsh, seorang jurnalis radio Al Najah yang terbunuh oleh tembakan penembak jitu, dan rekannya Bilal Jadallah dari Gedung Pers Palestina, yang menjadi korban serangan rudal langsung terhadap mobilnya.

Montaser Al-Sawaf, juru kamera Anadolu Agency Turki, dan jurnalis foto Rushdi Al Siraj juga tewas dalam serangan udara Israel di rumah mereka.

Hassouna Salim dari kantor Berita Quds terbunuh oleh rudal setelah menerima ancaman pembunuhan, dan jurnalis foto Sari Mansour tewas dalam serangan yang sama, menurut RSF.

Abudaqa dari Al Jazeera “tampaknya terbunuh oleh tembakan presisi yang ditembakkan dari drone”, kata RSF.

Insiden tersebut, yang juga diputuskan oleh Jaringan Media Al Jazeera untuk dirujuk ke ICC, terjadi pada tanggal 15 Desember, ketika Abudaqa dan koresponden Al Jazeera Wael Dahdouh melaporkan pemboman sebuah sekolah yang digunakan sebagai tempat penampungan bagi para pengungsi di Khan Younis. di Jalur Gaza bagian selatan.

Dahdouh – yang kehilangan istri, putra, putri dan cucunya dalam pemboman Israel sebelumnya – terluka dalam serangan tersebut namun berhasil mencapai rumah sakit, di mana ia dirawat karena luka ringan.

Tim penyelamat tidak dapat segera menghubungi Abudaqa dan warga lainnya di lokasi tersebut karena mereka memerlukan persetujuan dari pasukan Israel untuk melibas puing-puing untuk mencapai lokasi.

Saat petugas pertolongan pertama tiba lima jam kemudian, jurnalis tersebut sudah meninggal karena kehabisan darah.

RSF mengatakan pihaknya juga mendukung pengaduan yang diajukan oleh Jaringan Media Al Jazeera tentang penembakan fatal terhadap jurnalis Palestina Shireen Abu Akleh di Jenin di utara Tepi Barat yang Diduduki pada 11 Mei 2022.

Menargetkan jurnalis adalah kejahatan perang berdasarkan Pasal 8 Statuta Roma.

“Mengingat pembantaian jurnalis di Gaza dan penargetan yang tampaknya menjadi sasaran mereka, kami menyerukan kepada jaksa ICC Karim Khan untuk menyatakan dengan jelas bahwa ia menjadikannya prioritas untuk menjelaskan kejahatan yang dilakukan terhadap jurnalis di Gaza dan untuk mengadilinya. mereka yang bertanggung jawab,” kata Sekretaris Jenderal RSF Christophe Deloire dalam pernyataannya.