Beranda Internasional Google Memenangkan Kasus ‘Hak Untuk Dilupakan’ di Pengadilan Tingi Uni Eropa

Google Memenangkan Kasus ‘Hak Untuk Dilupakan’ di Pengadilan Tingi Uni Eropa

204
0
BERBAGI
Google Memenangkan Kasus 'Hak Untuk Dilupakan' di Pengadilan Tingi Uni Eropa | Photo : Ist/Net

DETIKEPRI.COM, UNI EROPA – Pengadilan tinggi Eropa telah memutuskan bahwa raksasa pencarian AS Google tidak harus menerapkan secara global putusan sebelumnya bahwa ia mematuhi permintaan untuk menghapus tautan online, sehingga membatasi “rujukan” hanya ke domain Uni Eropa.

Kasus landmark bermula dari pertempuran hukum yang dilakukan oleh Perancis untuk memaksakan “hak untuk dilupakan” di web.

Putusan Pengadilan Eropa (ECJ) pada hari Selasa mencegah 28 anggota Uni Eropa dari memperoleh kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatur internet di luar perbatasannya.

Pada tahun 2014, hakim dari pengadilan yang sama memberikan hak bagi individu, dalam kondisi tertentu, untuk menghapus referensi mereka dari hasil mesin pencari.

Pada Januari tahun ini, penasihat hukum utama pengadilan, Advokat Jenderal Maciej Szpunar, mengatakan ia “tidak mendukung pemberian ketentuan hukum Uni Eropa dengan interpretasi yang luas” yang diterapkan di luar negara-negara anggota blok.

Dia merekomendasikan bahwa pengadilan “harus membatasi ruang lingkup referensi yang harus dilakukan oleh operator mesin pencari, ke UE.”

Itu berarti “hak untuk dilupakan” akan terlihat hanya pada versi Eropa dari halaman pencarian Google – google.fr atau google.de, katakanlah – tetapi tidak pada google.com atau domain lain di luar UE.

ECJ mengatakan pada hari Selasa bahwa operator mesin pencari harus melakukan langkah-langkah untuk mencegah pengguna internet pergi ke luar Uni Eropa untuk menemukan informasi itu.

Sejak 2014, Google harus mempertimbangkan hampir 850.000 permintaan terpisah untuk menghapus tautan ke sekitar 3,3 juta situs web.

Stafnya telah mengambil peran semi-peraturan untuk mencapai keseimbangan antara informasi apa yang harus tetap publik dan apa yang sekarang harus dihapus.

Sejak 2016, perusahaan telah menggunakan apa yang disebut “geoblocking” untuk memfilter semua hasil situs Google ke orang Eropa sehingga mereka tidak akan melihat informasi yang ingin dibatasi oleh seseorang di negara mereka.

EDITOR’S PICKS

Baca Halaman Berikutnya
Komentar
loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here