Beranda Olah Raga Mimpi Rossi Sejak Kecil, Ingin Balapan dan Bersaing dengan Kevin Schwantz GP500

Mimpi Rossi Sejak Kecil, Ingin Balapan dan Bersaing dengan Kevin Schwantz GP500

84
Mimpi Rossi Sejak Kecil, Ingin Balapan dan Bersaing dengan Kevin Schwantz GP500 | Photo : Crash.net

MOTOGP – Valentino Rossi telah memiliki banyak saingan selama 24 tahun karir grand prix-nya, berdebat dengan orang-orang seperti Noby Ueda, Jorge Martinez, Tomomi Manako, Tetsuya Harada, Tohru Ukawa dan Loris Capirossi bahkan sebelum mencapai kelas utama pada tahun 2000.

Pembalap Italia itu kemudian berjuang keras untuk berada di urutan kedua di belakang Kenny Roberts Jr dalam kampanye 500cc rookie-nya, sebelum pertarungannya yang terkenal dengan rekan senegaranya Max Biaggi mencapai puncaknya.

Sete Gibernau mengambil alih sebagai penantang kejutan pada tahun 2003, diikuti oleh pembalap Gresini lainnya Marco Melandri, tetapi akhirnya Nicky Hayden yang mengakhiri gelar Rossi di tahun 2006.

Casey Stoner dan Ducati mengejutkan dunia MotoGP pada 2007, sebelum Rossi kembali ke puncak dunia pada 2008 dan 2009 – saat itu rekan setimnya (Jorge Lorenzo) adalah saingan utama kejuaraan The Doctor untuk pertama kalinya.

Pembalap Spanyol lainnya, Marc Marquez, kemudian muncul sebagai kekuatan dominan MotoGP. Tapi pembalap yang paling ingin dilombakan adalah pahlawan masa kecilnya.

“Lawan favoritku? Aku ingin balapan melawan Kevin Schwantz,” kata Rossi pada SkySport.it. “Sebagai seorang anak saya menonton era keemasan 500 Kejuaraan Dunia, dengan semua orang Amerika dan Australia dan dia selalu menjadi perjalanan favorit saya. Akan menyenangkan untuk membalap Schwantz dengan Suzuki, dengan saya di Yamaha 500!”

Dilansir dari Crash.net Rossi tidak pernah mengendarai Yamaha dua langkah, memenangkan kejuaraan dunia 500cc terakhir dengan Honda NSR pada tahun 2000.

Sementara itu Schwantz memenangkan 25 grand prix antara 1988-1995, semuanya dengan Suzuki, yang dengannya ia juga mengklaim kejuaraan dunia 1993.

Tapi gaya dan kepribadian berkuda # 34 yang penuh semangat, ditambah persaingan ketat dengan pembalap Yamaha Wayne Rainey, yang membuatnya menjadi sosok yang benar-benar legendaris dalam balap sepeda motor grand prix.

“Saya pikir satu-satunya Rossi di luar sana yang masih senang melakukan apa yang dia lakukan. Dia tidak menganggapnya sebagai pekerjaan dan saya pikir Marquez memiliki sikap yang sama,” kata Schwantz kepada Crash.net pada 2015. “Apakah itu adalah sisi media dari hal-hal, sisi sponsor dari hal-hal atau balap yang sebenarnya Anda harus katakan pada diri sendiri, ‘Saya punya sepeda motor balap pekerjaan yang membayar saya dengan cukup baik’.

Tinggalkan Balasan