Beranda Ekbis Musk menunda peluncuran kembali layanan berbayar Twitter

Musk menunda peluncuran kembali layanan berbayar Twitter

595
0
Elon Musk
Elon Musk telah menunda peluncuran kembali layanan langganan berbayarnya untuk Twitter [File: Hannibal Hanschke/Pool via AP]

DETIKEPRI.COM, EKBIS –¬†CEO Tesla mengatakan dia menunda restart layanan berlangganan selama dua minggu untuk memastikan itu “kokoh”. Elon Musk telah menunda peluncuran kembali layanan berlangganan berbayarnya untuk Twitter setelah perombakan kebijakan verifikasi platform oleh miliarder itu menyebabkan ledakan akun palsu.

CEO Tesla, yang secara radikal mengguncang Twitter sejak membeli platform tersebut seharga $44 miliar bulan lalu, mengatakan dia akan menunda peluncurannya selama dua minggu untuk memastikannya “kokoh”.

“Punting peluncuran kembali Blue Verified hingga 29 November untuk memastikannya solid,” tweet Musk pada hari Selasa.

Langkah tersebut dilakukan setelah keputusan Musk sebelumnya untuk menawarkan tanda centang biru Twitter kepada pengguna mana pun seharga $7,99 per bulan menyebabkan membanjirnya akun peniru, termasuk profil palsu mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan bintang NBA LeBron James.

Twitter minggu lalu menangguhkan layanan langganan baru dan menerapkan lencana “resmi” abu-abu ke profil tokoh masyarakat dan perusahaan besar dalam upaya menjernihkan kebingungan dan kesalahan informasi di platform.

Musk tweet pada hari Selasa bahwa di bawah layanan berlangganan yang diluncurkan kembali, “mengubah nama terverifikasi Anda akan menyebabkan hilangnya tanda centang sampai nama dikonfirmasi oleh Twitter untuk memenuhi Ketentuan Layanan”.

Sistem verifikasi asli Twitter menawarkan tanda centang gratis untuk mengautentikasi pengguna dan akun terkenal yang dianggap memiliki kepentingan publik.

Musk mengkritik kebijakan tanda centang sebelumnya, yang diperkenalkan untuk mencegah akun meniru figur publik, sebagai “sistem tuan dan petani”.

Rencana terbaru untuk Twitter datang setelah berminggu-minggu pergolakan kacau di raksasa media sosial, ditandai dengan PHK massal, pengunduran diri profil tinggi dan pengiklan melarikan diri.

Perusahaan besar, termasuk General Motors, Audi, General Mills, dan United Airlines, telah menarik atau menangguhkan iklan di Twitter di tengah kekhawatiran tentang masa depan platform di bawah Musk.

Berbicara di forum bisnis G20 pada hari Senin, Musk mengatakan dia memiliki “terlalu banyak pekerjaan di piring saya” sejak mengambil alih Twitter dan dia ragu kebanyakan orang ingin menjadi dia.

 

 


SUMBER: AL JAZEERA