Beranda Ekbis Gegara Kerusuhan di Pabrik Apple di China, Produk Baru Apple Terhenti

Gegara Kerusuhan di Pabrik Apple di China, Produk Baru Apple Terhenti

313
0
IKLAN

Krisis tersebut telah menggarisbawahi meningkatnya biaya operasi di bawah strategi “nol-Covid” China – yang sedang diperebutkan oleh Beijing setelah hampir tiga tahun penguncian dan kontrol perbatasan – dan menambah urgensi raksasa teknologi itu untuk mengubah rute rantai pasokannya.

Apple mempercepat rencana untuk membuat lebih banyak produk barunya di tempat lain, terutama di Vietnam dan India, Wall Street Journal melaporkan awal bulan ini.

Pada bulan Mei, Kepala Eksekutif Tim Cook, yang mengembangkan hubungan persahabatan dengan Beijing dengan setuju untuk menghapus aplikasi yang sensitif secara politik dan menyimpan data pengguna China dalam jangkauan otoritas lokal, menjamu Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh di kampus Apple Park di Cupertino, California.

Pada bulan September, Apple mengumumkan telah mulai memproduksi iPhone 14 andalannya di India, di mana ia telah merakit model lama sejak 2017.

Posisi dominan China dalam rantai pasokan Apple secara bertahap berkurang dalam beberapa tahun terakhir. Hingga 2019, China merupakan lokasi utama dari sekitar 44-47 persen lokasi produksi pemasok Apple. Porsi China turun menjadi 41 persen pada 2020 dan kemudian 36 persen pada 2021.

1
2
3
4
5
6
7
8
SebelumnyaPenangguhan jurnalis oleh Twitter menarik reaksi global
SelanjutnyaMaroko Gagal Rebut Posisi Ketiga, Skor Akhir 1-2 Lawan Kroasia
DETIKEPRI Menugaskan Putra Piasaulu sebagai Wartawan untuk Media Online dibawah naungan PT. SANG PENULIS MELAYU. "Menulis adalah satu kegiatan yang menyenangkan, oleh sebab itu menjadi seorang wartawan adalah pekerjaan yang tak mengenal lelah, dan selalu memberikan kreatifitas dan tulisan yang menarik".