Beranda Internasional Kematian George Floyd Jadi Sejarah Baru Lahirnya Protes Besar Terhadap Kekerasan Polisi...

Kematian George Floyd Jadi Sejarah Baru Lahirnya Protes Besar Terhadap Kekerasan Polisi dan Rasisme

0
Peta sebaran protes yang terjadi di Amerika Serikat akibat kematian George Floyd | Photo : Aljazeera/Net

DETIKEPRI.COM, US – Menjadi sejarah baru bagi Amerika Serikat, Kematian seorang George Floyd menjadi awal protes besar di seluruh negara bagian dan mendobrak kekerasan polisi hingga isu rasisme.

Ini merupakan gerakan protes global yang mengguncang Amerika Serikat di masaka kepemimpinan Donald Trump. Rasisme menjadi isu hangat hingga meledak protes besar di negeri paman sam.

George Floyd akan dimakamkan di Houston, tempat ia dilahirkan, dua minggu setelah kematiannya di tahanan polisi Minneapolis yang memicu protes di seluruh dunia.

Kematian Floyd telah melancarkan debat nasional tentang menggunduli polisi setelah ditembaki hampir selama sembilan menit oleh seorang petugas polisi yang telah dipecat, ditangkap dan ditahan dengan uang jaminan $ 1,25 juta.

Baik kandidat presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden dan Presiden Trump, seorang Republikan mengatakan mereka menentang penggundulan polisi, meskipun mereka memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang seperti apa masa depan kepolisian di AS nantinya.

Seorang perwira polisi Kota New York yang terekam di video dengan kasar mendorong seorang wanita ke tanah selama protes atas kematian George Floyd, Selasa didakwa dengan penyerangan dan penghitungan lainnya, jaksa mengumumkan.

Petugas Vincent D’Andraia juga didakwa dengan kejahatan, pelecehan dan ancaman dalam perselisihan 29 Mei di Brooklyn di mana pemrotes Dounya Zayer mengatakan kepalanya menabrak trotoar, mengakibatkan gegar otak, kejang dan perjalanan ke rumah sakit, menurut untuk rilis berita dari jaksa.

D’Andraia, 28, diperkirakan akan didakwa Selasa, menurut Jaksa Distrik Eric Gonzalez, yang mengatakan dia “sangat terganggu oleh serangan yang tidak perlu ini”.

Departemen Kepolisian menangguhkan D’Andraia minggu lalu tanpa dibayar. Dia telah ditugaskan di Kantor Polisi ke-73 Brooklyn.

Kepala serikat D’Andraia, Asosiasi Kebajikan Polisi, mengatakan walikota dan pemimpin polisi “mengorbankan polisi untuk menyelamatkan kulit mereka sendiri” dengan mengirim petugas keluar untuk protes tanpa “dukungan dan tanpa rencana yang jelas”.

“Mereka harus menjadi orang-orang yang menghadapi keadilan massa-aturan ini,” kata presiden persatuan Pat Lynch dalam sebuah pernyataan. “Kami akan mengatakannya lagi: Petugas kepolisian Kota New York telah ditinggalkan oleh kepemimpinan kami. Kami benar-benar sendirian dalam upaya kami untuk melindungi kota kami.”

Tinggalkan Balasan