Beranda Berita Internasional Piala Dunia 2022: Kontes Prancis-Maroko, 110 tahun dalam Sejarah

Piala Dunia 2022: Kontes Prancis-Maroko, 110 tahun dalam Sejarah

1022
0

Dua bulan kemudian, kedua negara bermain satu sama lain dalam pertandingan persahabatan sepak bola internasional di Prancis. Pertandingan berakhir imbang 2-2.

Tetapi hubungan yang rumit jarang mengikuti jalan yang lurus. Pada tahun 2014, Maroko menangguhkan kerja sama yudisial dengan Prancis setelah pihak berwenang di Paris berusaha menanyai Abdellatif Hammouchi, kepala dinas intelijen domestik Maroko, atas tuduhan penyiksaan. Ketegangan diplomatik mereda setahun kemudian dan kedua negara melanjutkan kerja sama.

Pada tahun 2018, Raja Mohammed VI dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menaiki jalur rel berkecepatan tinggi yang baru untuk perjalanan perdananya antara Tangier dan ibu kota Maroko, Rabat.

Ini rumit

Dalam banyak hal, hubungan tampaknya sedang naik daun. Awal tahun ini, Macron mendukung rencana otonomi Maroko untuk Sahara Barat di bawah kekuasaannya. Sebuah gerakan yang dipimpin oleh Front Polisario Sahara Barat telah lama mencari kemerdekaan dari Maroko.

Langkah Macron dilakukan setelah mantan Presiden AS Donald Trump mengakui kedaulatan Maroko atas wilayah yang disengketakan pada Desember 2020, sikap yang tidak berubah di bawah pemerintahan Presiden Joe Biden.

Tapi niggles tetap ada. Pada September 2021, hubungan antar negara terpukul setelah Prancis mengumumkan akan mengurangi jumlah visa yang dikeluarkan untuk warga negara Maroko dan Aljazair sebesar 50 persen dan dua pertiga untuk warga Tunisia.

Pemerintah Prancis mengatakan itu adalah tanggapan atas penolakan pemerintah Afrika Utara untuk menerima kembali pencari suaka yang dikirim oleh otoritas Prancis.

Menteri luar negeri Maroko Nasser Bourita menggambarkan langkah itu sebagai “tidak dapat dibenarkan”. Bourita mengatakan dia telah mengeluarkan 400 dokumen konsuler untuk warga Maroko yang diusir dari Prancis, tetapi mereka menolak untuk mengikuti tes COVID-19 wajib yang diperlukan untuk masuk kembali ke negara Afrika Utara, yang katanya adalah “masalah Prancis”.

Jelas bahwa kedua negara mengakui pentingnya hubungan bilateral mereka. Macron dijadwalkan mengunjungi Rabat pada Januari 2023. Tapi pertama-tama, tim sepak bola kedua negara akan bertanding di semifinal Piala Dunia yang bersejarah. Jika sejarah adalah panduan, itu tidak akan menjadi permainan yang mudah bagi kedua belah pihak.

 

 


SUMBER: AL JAZEERA