Beranda Berita Automotive Sinyal Nissan Bakal Hentikan Produksi Datsun

Sinyal Nissan Bakal Hentikan Produksi Datsun

1028
0
Sinyal Nissan bakal hentikan Produksi Datsun

DETIKEPRI.COM, AUTOMOTIVE –  Datsun pernah berjaya di Indonesia dan menjadi mobil favorit. Nissan memberikan sinyal bahwa mereka akan berhenti memproduksi kendaraan bermerek Datsun, merek yang punya sejarah lebih dari satu abad.

Pada Senin (25/04), juru bicara Nissan, Azusa Momose, mengatakan perusahaan tersebut akan terus menjual saham Datsun dan menyediakan layanan pasca penjualan kepada para pemilik mobil Datsun.

“Kami bisa meyakinkan semua pemilik Datsun saat ini dan yang akan datang bahwa kepuasan pelanggan tetap menjadi prioritas kami,” kata Momose kepada BBC.

Nissan kini akan berfokus pada “model-model inti dan segmen-segmen yang membawa manfaat terbesar kepada pelanggan, para mitra bisnis dan penjual” sebagai bagian dari strategi transformasi global.

Sejarah Datsun

Jauh sebelum merek Datsun terwujud, pabrik otomotif Kaishinsha terlebih dulu membuat mobil merek DAT di Tokyo pada 1914.

BACA JUGA :  Banjir Promo dan Kejutan di Bulan November dari Honda Kepri

DAT adalah akronim tiga nama keluarga yang menjadi investor awal, yakni Den, Aoyama, dan Takeuchi.

Dalam bahasa Jepang, akronim DAT secara harfiah juga bermakna “secepat kilat”. Pada saat bersamaan, DAT dimaknai sebagai akronim tiga kata bahasa Inggris, Durable (Tangguh), Attractive (Menarik), dan Trustworthy (Terpercaya).

Pada 1933, pendiri Nissan, Yoshisuke Aikawa, mengambil alih merek DAT. Dalam periode itu, Aikawa juga mendesain sebuah mobil baru yang ekonomis, berbobor ringan, dan tangguh. Dia menamainya “DAT-son” atau “putra DAT”. Nama itu belakangan diubah menjadi “Datsun”.

Pasca-Perang Dunia II, Jepang mulai dikenal sebagai negara pengekspor mobil ke Eropa, Amerika Serikat, dan Asia, salah satunya berkat mobil-mobil bermerek Datsun.

BACA JUGA :  Inflasi AS mencapai level tertinggi baru dalam 40 tahun, Mei sebesar 8,6 persen

Merek itulah yang dipasarkan Nissan ke berbagai kawasan di dunia, di samping mobil merek Nissan dan Infiniti.

Pada 1970-an, kendaraan Datsun yang irit bahan bakar dipasarkan sebagai pilihan mobil sehari-hari bagi pengguna kendaraan yang mencari alternatif mobil boros BBM. Sekitar 20 juta mobil Datsun lantas terjual ke 190 negara di seluruh dunia.

Walau demikian, merek tersebut sempat dikubur setelah Nissan memutuskan berhenti memproduksinya pada 1986.

Lalu 27 tahun kemudian, tepatnya pada 2013, Nissan membangkitkan kembali Datsun menjadi merek mobil murah untuk Indonesia, Rusia dan India.

Saat itu, Nissan menyebut rangkaian model baru Datsun sebagai “bagian penting dari DNA Nissan”.

Eksistensi Datsun di Indonesia

Seperti banyak pembuat mobil lainnya, Nissan menghadapi pasar yang melemah di Eropa dan AS. Karena itu, pabrikan asal Jepang itu mengincar pasar yang sedang bertumbuh melalui mobil dengan harga terjangkau.

BACA JUGA :  Masyarakat Membludak Gubernur Nurdin Ucapkan Terima kasih

Strategi itu awalnya berhasil.

Di Indonesia, jika merujuk data distribusi wholesales Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), pada tahun pertamanya Datsun bisa mendistribusikan mobil-mobil dengan harga jual kisaran Rp100 jutaan hingga 20.520 unit.

Tahun berikutnya, pada 2015, angka penjualannya terus meningkat hingga mencapai 29.358 unit.

Kemudian pada 2016, distribusi wholesales Datsun menurun dengan capaian 25.483 unit.

Dengan mengandalkan model Datsun Go Panca dan Datsun Go+ Panca, penjualan Datsun merosot tajam pada 2017. Merek tersebut hanya mendistribusikan 10.484 unit.

Kemerosotan itu terus berlangsung hingga akhirnya produksi Datsun di Indonesia dihentikan pada awal 2020.