Beranda Berita Internasional Lagi-lagi Israel berulah, Serang Nablus dan Akui Bunuh Komandan Brigade Al-Aqsa

Lagi-lagi Israel berulah, Serang Nablus dan Akui Bunuh Komandan Brigade Al-Aqsa

438
0
Israel kembali bombardir Nablus

DETIKEPRI.COM, NABULUS – Ibrahim al-Nabulsi, 30, telah melarikan diri selama berbulan-bulan dan menghindari beberapa upaya pembunuhan oleh pasukan Israel.

Tiga warga Palestina, termasuk seorang komandan senior perlawanan bersenjata, telah dibunuh oleh pasukan Israel dalam serangan di kota Nablus, Tepi Barat yang diduduki, kata kementerian kesehatan Palestina.

Tentara Israel mengepung sebuah bangunan di Kota Tua pada pukul 5 pagi waktu setempat (02:00 GMT) pada hari Selasa, di mana Ibrahim al-Nabulsi – komandan Brigade Martir al-Aqsa, telah membarikade dirinya sendiri. Baku tembak berlangsung selama beberapa jam.

Al-Nabulsi, 30, tewas bersama dengan Islam Sabbouh yang berusia 32 tahun dan Hussein Jamal Taha, kata kementerian kesehatan, menambahkan bahwa lebih dari 60 lainnya terluka. Empat dalam kondisi kritis.

John Holman dari Al Jazeera mengatakan al-Nabulsi telah “menolak untuk menyerah, dan dibela oleh orang Palestina bersenjata lainnya” sebelum dia terbunuh.

“Ini bukan pertama kalinya pasukan Israel mencoba mendapatkan al-Nabulsi,” kata Holman. “Mereka mencoba beberapa kali, termasuk pada bulan Juli, dalam operasi besar-besaran lagi di mana dua orang lainnya meninggal.”

Al-Nabulsi, yang dikenal populer sebagai “singa Nablus”, telah buron selama berbulan-bulan, dan selamat dari beberapa upaya pembunuhan oleh Israel. Penampilannya di depan umum di pemakaman rekan-rekannya, seperti pada bulan Februari dan Juli, semakin meningkatkan kemarahan pasukan Israel.

“Teroris Ibrahim al-Nabulsi tewas di kota Nablus,” kata tentara Israel dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa “teroris lain yang tinggal di rumah itu” juga tewas.

Brigade Martir al-Aqsa adalah sayap bersenjata Fatah – gerakan yang mengendalikan Otoritas Palestina, yang memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat. Namun, ini adalah jaringan longgar tanpa hierarki yang jelas, dan kelompok lokal sering bertindak sendiri.

Kementerian kesehatan Palestina mengkonfirmasi kematian al-Nabulsi hampir satu jam setelah pembunuhannya, sehingga menghasilkan laporan yang saling bertentangan.

Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan al-Nabulsi bertelanjang kaki dan mengenakan seragam militer, dibawa oleh warga Palestina, ke Rumah Sakit Rafidia di Nablus, dengan luka tembak menganga di lehernya tetapi masih hidup.

Ratusan warga Palestina mengepung rumah sakit dan beberapa berhasil masuk ke dalam ruang operasi, berharap dia akan selamat. Yang lain membagikan wasiat al-Nabulsi, yang dia rekam dalam pesan audio beberapa jam sebelumnya.

“Jaga tanah air,” katanya. “Saya dikepung sekarang tetapi saya akan berjuang sampai saya menjadi martir. Aku sayang ibuku. Jangan tinggalkan pistolnya.”

‘Kepahlawanan epik’

Kota-kota di Tepi Barat yang diduduki melakukan pemogokan komersial sebagai protes atas pembunuhan di Nablus.

Kantor berita Wafa melaporkan bahwa serangan itu terjadi di Nablus, Hebron, Tulkarm, Jenin, Qalqilya, Betlehem, Ramallah, Salfit, dan Tubas.

“Ini adalah periode berkabung yang bercampur dengan protes yang menyebar di Tepi Barat,” kata Holman dari Al Jazeera.

Perdana Menteri Otoritas Palestina, Mohamed Shtayeh, mengutuk pembunuhan itu dan meminta Dewan Keamanan PBB “untuk melanggar standar ganda dalam berurusan dengan hukum internasional” dan meminta pertanggungjawaban Israel.

“Semua praktik teroris ini harus menggerakkan hati nurani global untuk mengambil langkah-langkah menghentikan pertumpahan darah, yang begitu berhenti di satu area akan dimulai di area lain,” katanya dalam sebuah pernyataan, merujuk pada pendudukan Israel. “Orang-orang kami telah menderita ini selama lebih dari 74 tahun.”